ads

Rabu, 21 September 2011

06 di bentong - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

06 di bentong - Google Blog Search


BLOG PAHANG: 06 <b>di bentong</b> - Google Blog Search

Posted: 07 Aug 2011 12:00 AM PDT

URL Sumber Asal :-

Doktor Dipenggal <b>Di Bentong</b>, Kepala Berada di Kerusi Sebelah Mayat <b>...</b>

Posted: 24 Aug 2011 09:20 AM PDT

BENTONG: Seorang doktor berusia 61 tahun didapati mati dibunuh dengan kejam di sebuah ladang di sini dengan kepalanya dipenggal.

Dr Harjit Singh, 61, ditemui mati di dalam sebuah pondok di ladangnya yang terletak di Kampung Sertik dekat sini pada lebih kurang jam 8 malam Selasa.

Seorang pembantu ladang berusia 31 tahun telah ditahan oleh polis untuk membantu siasatan.

Dr Harjit adalah abang ipar kepada Timbalan Ketua Polis Kuala Lumpur, SAC Datuk Amar Singh.

Pemangku Ketua Polis Bentong, Timbalan Superintendan Mohd Mansor Mohd Nor berkata, apabila polis tiba di tempat kejadian pada lebih kurang jam 11.30 malam, mereka telah menemui kepala Dr Harjit diletakkan di atas sebuah kerusi di sebelah mayatnya.

"Kami telah menahan seorang pembantu ladang dan akan terus menahannya sehingga 29 Ogos untuk membantu siasatan," ujarnya.

Sementara itu, Ketua Jabatan Siasatan Jenayah Pahang, SAC T. Narenasegaran berkata, Dr Harjit adalah seorang doktor yang berkhidmat secara kontrak dengan Jabatan Penjara di sini.

Katanya, siasatan awal mendapati, mangsa telah diserang ketika dia tiba di ladang tersebut.

Polis turut menemui sebilah parang di tempat kejadian yang dipercayai telah digunakan untuk menyerang dan mencederakan mangsa.

Siasatan awal setakat ini juga mendapati mangsa telah diserang dari arah belakang. -mStar

BLOG PAHANG: 06 <b>di bentong</b> - Google Blog Search

Posted: 07 Aug 2011 12:00 AM PDT

URL Sumber Asal :-

BLOG PAHANG: 06 <b>di bentong</b> - Google Blog Search

Posted: 07 Aug 2011 11:21 PM PDT

URL Sumber Asal :-

BLOG PAHANG: 06 <b>di bentong</b> - Google Blog Search

Posted: 04 Jul 2011 12:00 AM PDT

URL Sumber Asal :-

BLOG PAHANG: 06 <b>di bentong</b> - Google Blog Search

Posted: 04 Jul 2011 11:44 PM PDT

Posted on June 16, 2011. Filed under: Pahang |

Pengenalan

Nama: Gunung Rajah
Lokasi: Bentong, Pahang
Ketinggian: 5,526ft/1684m
Titik Permulaan: Pintu Rimba Rajah
Jumlah Kos Trip : RM85 termasuk permit, guide, makan dan minum, transport bentong-kl dan powil

Penunjuk Arah: Rob Rainforest
No Telefon: 012-2225725
Pembantun Penunjuk Arah: Pak Din dan Abang Yeop dari Bentong

Chef: Natgo Wild Team- Beho Bokhe dan Ggey
No Telefon: 013-2262774 dan 013-3229107

Keindahan dan hembusan embum air yang terhasil daripada Air Terjun Chamang menjadi tarikan sampingan kepada para pendaki untuk bermalam di situ supaya para pendaki boleh memulakan aktiviti menakluki Puncak Gunung Rajah dengan tenaga yang penuh pada keesokkan hari. Pada hari minggu terdapat para peniaga yang menjual juadah di pondok gerai berselebahan dengan tandas awam di situ yang bermula di pagi hari untuk santapan para pengunjung Air Tejun Chamang. Faktor keselamatan perlu dititik beratkan kerana terdapat beberapa kawasan yang dikategorikan dalam keadaan berbahaya hasil daripada air pusar yang terbentuk. Terdapat papan tanda yang memaparkan jumlah kes berat yang pernah berlaku sepanjang tahun 2000 supaya ia menjadi peringatan untuk mengelakkan tragedi hitam ini berulang kembali.

Untuk menjejaki Pintu Rimba Rajah, para pendaki boleh memulakan trekking dari Air Terjun Chamang ataupun mengunakan khidmat powil kerana jalan tanah merah yang tidak berturap dan banyak lopak air yang terbentuk. Sepanjang perjalanan tersebut, para pendaki akan bertemu dengan Stesen Jana Kuasa Kecil Sungai Perting dan kawasan perumahan orang asli. Pintu Rimba Rajah merupakan tanah lapang merah dan terdapat dua permatang yang boleh dilalui iaitu Permatang Rajah yang menuju terus ke Puncak Rajah dan Permatang Ulu Kali yang boleh tembus ke Genting Highland.

Puncak Gunung Rajah yang hanya berketinggian 1684m sudah cukup untuk memaksa para pendaki memakai berhelai-helai baju dan seluar kerana ingin mengatasi kesejukan kurang dari 18c. Kesejukan ini semakin memuncak ketika di malam hari kerana angin sejuk bertiup bunyinya bagaikan taufan yang melanda yang telah memaksa kami memperhebatkan penebat suhu di badan kami kerana ingin mengelak kesan hypothemia. Namun disebalik kesejukan ini, Puncak Gunung Rajah memberi permandangan indah hasil dari 360° yang menarik seperti Genting Highland jelas kelihatan, Gunung Benum yang berketinggian 2107m boleh dilihat megah berdiri manakala di malam hari boleh dilihat kelip-kelip lampu bandar seperti Rawang, Tanjung Malim, Bentong, Raub dan juga Kuala Lumpur tersergam indah.

Rencana Perjalanan

10 Jun
1042PM Bertolak dari Hentian Tol Gombak ke Air Terjun Chamang, 0143AM – Sampai di lokasi setelah lepak makan bersama di Bentong

11 Jun
0700AM – Bangun subuh & breakfast, 0835AM – Naik powil ke Pintu Rimba, 0930AM – Tiba di Pintu Rimba Rajah, 1000AM – Mula bergerak menerusi Permatang Rajah, 1056AM – CP Resam, 1129AM – CP Sungai Cagar, 1217PM – CP Lata Naning dan makan tengah hari, 0150PM – Trekking diteruskan ke puncak, 0253PM – CP Batu Hijau, 0315PM – Trekking diteruskan, 0425PM – CP Permatang Guntong, 0542PM – CP LWP dan refilling air botol, 0610PM – Trekking diteruskan, 0644PM – Tiba di Puncak Gunung Rajah

12 Jun
1145AM – Mula turun dari puncak, 1208PM – CP LWP, 0105PM – CP Permatang Guntong dan berehat seketika, 0124PM – Trekking diteruskan, 0201PM – CP Batu Hijau, 0234PM – Trekking diteruskan, 0305PM – CP Lata Naning dan makan tengah hari, 0441PM – Trekking diteruskan, 0516PM- CP Sungai Cagar, 0535PM – CP Resam, 0621PM – Pintu Rimba

Pengalaman Positif dan Negatif

> Perjalanan yang sepatutnya bermula 900PM dari Terminal Putra Gombak akhirnya bermula 1030PM kerana kelewatan peserta
> Kesejukan bermalam di Air Terjun Chamang menyebabkan salah seorang pendaki terkena hypothermia ketika tidur
> Jumlah peserta kira-kira 40 pendaki dan ia terbahagi kepada tiga team iaitu Ikan Bilis, Santai dan Chinese
> Perjalanan dari Pintu Rimba ke CP Resam penuh dengan runtuhan buluh dan pokok serta juga kubang hitam
> Perjalanan dari CP Resam ke CP Sg Cagar penuh dengan resam sehinggakan bercalar-calar tangan kami
> Mental agak terkejut ketika di CP Resam melihatnya tingginya Puncak Rajah
> Perjalanan dari CP Permatang Guntong ke LWP dan ke Puncak semakin tertekan kerana halangan yang hardcore perlu diatasi
> LWP menyediakan air yang agak kekuningan hasil daripada batu-batuan dan akar pokok
> Chinese setup khemah di CP Lata Naning dan terus menuju ke puncak dengan daypack style
> Alhamdulillah Ikan Bilis seramai 12 orang sempat sampai 15 minit sebelum sunset muncul
> Akibat Santai tidak muncul di puncak dan salah pembahagian ration, kami terpaksa mengunakan seboleh yang mungkin ikan bilis untuk mempelbagaikan menu. Oleh itu lima dari lapan menu malam kami berasaskan ikan bilis
> Puncak Rajah memaksa kami memakai berhelai-helai baju dan seluar di waktu maghrib, dan beransur kurang sedikit di waktu malam dan ia kian menjadi di tengah malam dan seterusnya kerana angin yang bertiup bagaikan taufan yang melanda
> Santai hanya sempat sampai di CP Permatang Guntong sebelum matahari terbenam dan mereka bermalam disitu
> Terdapat peserta yang mengadu tentang ternampak makhlus halus berjubah putih mengekori di belakang

Info

> Campsite di Puncak boleh memuatkan kurang daripada 30 pendaki
> Campsite di Lata Naning dan Batu Hijau boleh memuatkan lebih dari 30 pendaki
> LWP boleh dijadikan campsite jika mengunakan hammock+fly
> Permatang Rajah adalah suatu tempat yang agak keras dengan adanya makhlus halus mengacau tidak kira siang atau malam
> Antaranya yang femes ialah 'abang botak' yang suka mengekori peserta di belakang sekali
> Trek Permatang Rajah boleh dikategorikan sebagai hardcore trek dan ianya berkali-kali ganda lebih berat dari Gunung Nuang

Catatan oleh,
Amir Zaki bin Amran

Make a Comment

Be the first to like this post.

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

BLOG PAHANG: 06 <b>di bentong</b> - Google Blog Search

Posted: 03 Jul 2011 11:22 PM PDT

Posted on June 16, 2011. Filed under: Pahang |

Pengenalan

Nama: Gunung Rajah
Lokasi: Bentong, Pahang
Ketinggian: 5,526ft/1684m
Titik Permulaan: Pintu Rimba Rajah
Jumlah Kos Trip : RM85 termasuk permit, guide, makan dan minum, transport bentong-kl dan powil

Penunjuk Arah: Rob Rainforest
No Telefon: 012-2225725
Pembantun Penunjuk Arah: Pak Din dan Abang Yeop dari Bentong

Chef: Natgo Wild Team- Beho Bokhe dan Ggey
No Telefon: 013-2262774 dan 013-3229107

Keindahan dan hembusan embum air yang terhasil daripada Air Terjun Chamang menjadi tarikan sampingan kepada para pendaki untuk bermalam di situ supaya para pendaki boleh memulakan aktiviti menakluki Puncak Gunung Rajah dengan tenaga yang penuh pada keesokkan hari. Pada hari minggu terdapat para peniaga yang menjual juadah di pondok gerai berselebahan dengan tandas awam di situ yang bermula di pagi hari untuk santapan para pengunjung Air Tejun Chamang. Faktor keselamatan perlu dititik beratkan kerana terdapat beberapa kawasan yang dikategorikan dalam keadaan berbahaya hasil daripada air pusar yang terbentuk. Terdapat papan tanda yang memaparkan jumlah kes berat yang pernah berlaku sepanjang tahun 2000 supaya ia menjadi peringatan untuk mengelakkan tragedi hitam ini berulang kembali.

Untuk menjejaki Pintu Rimba Rajah, para pendaki boleh memulakan trekking dari Air Terjun Chamang ataupun mengunakan khidmat powil kerana jalan tanah merah yang tidak berturap dan banyak lopak air yang terbentuk. Sepanjang perjalanan tersebut, para pendaki akan bertemu dengan Stesen Jana Kuasa Kecil Sungai Perting dan kawasan perumahan orang asli. Pintu Rimba Rajah merupakan tanah lapang merah dan terdapat dua permatang yang boleh dilalui iaitu Permatang Rajah yang menuju terus ke Puncak Rajah dan Permatang Ulu Kali yang boleh tembus ke Genting Highland.

Puncak Gunung Rajah yang hanya berketinggian 1684m sudah cukup untuk memaksa para pendaki memakai berhelai-helai baju dan seluar kerana ingin mengatasi kesejukan kurang dari 18c. Kesejukan ini semakin memuncak ketika di malam hari kerana angin sejuk bertiup bunyinya bagaikan taufan yang melanda yang telah memaksa kami memperhebatkan penebat suhu di badan kami kerana ingin mengelak kesan hypothemia. Namun disebalik kesejukan ini, Puncak Gunung Rajah memberi permandangan indah hasil dari 360° yang menarik seperti Genting Highland jelas kelihatan, Gunung Benum yang berketinggian 2107m boleh dilihat megah berdiri manakala di malam hari boleh dilihat kelip-kelip lampu bandar seperti Rawang, Tanjung Malim, Bentong, Raub dan juga Kuala Lumpur tersergam indah.

Rencana Perjalanan

10 Jun
1042PM Bertolak dari Hentian Tol Gombak ke Air Terjun Chamang, 0143AM – Sampai di lokasi setelah lepak makan bersama di Bentong

11 Jun
0700AM – Bangun subuh & breakfast, 0835AM – Naik powil ke Pintu Rimba, 0930AM – Tiba di Pintu Rimba Rajah, 1000AM – Mula bergerak menerusi Permatang Rajah, 1056AM – CP Resam, 1129AM – CP Sungai Cagar, 1217PM – CP Lata Naning dan makan tengah hari, 0150PM – Trekking diteruskan ke puncak, 0253PM – CP Batu Hijau, 0315PM – Trekking diteruskan, 0425PM – CP Permatang Guntong, 0542PM – CP LWP dan refilling air botol, 0610PM – Trekking diteruskan, 0644PM – Tiba di Puncak Gunung Rajah

12 Jun
1145AM – Mula turun dari puncak, 1208PM – CP LWP, 0105PM – CP Permatang Guntong dan berehat seketika, 0124PM – Trekking diteruskan, 0201PM – CP Batu Hijau, 0234PM – Trekking diteruskan, 0305PM – CP Lata Naning dan makan tengah hari, 0441PM – Trekking diteruskan, 0516PM- CP Sungai Cagar, 0535PM – CP Resam, 0621PM – Pintu Rimba

Pengalaman Positif dan Negatif

> Perjalanan yang sepatutnya bermula 900PM dari Terminal Putra Gombak akhirnya bermula 1030PM kerana kelewatan peserta
> Kesejukan bermalam di Air Terjun Chamang menyebabkan salah seorang pendaki terkena hypothermia ketika tidur
> Jumlah peserta kira-kira 40 pendaki dan ia terbahagi kepada tiga team iaitu Ikan Bilis, Santai dan Chinese
> Perjalanan dari Pintu Rimba ke CP Resam penuh dengan runtuhan buluh dan pokok serta juga kubang hitam
> Perjalanan dari CP Resam ke CP Sg Cagar penuh dengan resam sehinggakan bercalar-calar tangan kami
> Mental agak terkejut ketika di CP Resam melihatnya tingginya Puncak Rajah
> Perjalanan dari CP Permatang Guntong ke LWP dan ke Puncak semakin tertekan kerana halangan yang hardcore perlu diatasi
> LWP menyediakan air yang agak kekuningan hasil daripada batu-batuan dan akar pokok
> Chinese setup khemah di CP Lata Naning dan terus menuju ke puncak dengan daypack style
> Alhamdulillah Ikan Bilis seramai 12 orang sempat sampai 15 minit sebelum sunset muncul
> Akibat Santai tidak muncul di puncak dan salah pembahagian ration, kami terpaksa mengunakan seboleh yang mungkin ikan bilis untuk mempelbagaikan menu. Oleh itu lima dari lapan menu malam kami berasaskan ikan bilis
> Puncak Rajah memaksa kami memakai berhelai-helai baju dan seluar di waktu maghrib, dan beransur kurang sedikit di waktu malam dan ia kian menjadi di tengah malam dan seterusnya kerana angin yang bertiup bagaikan taufan yang melanda
> Santai hanya sempat sampai di CP Permatang Guntong sebelum matahari terbenam dan mereka bermalam disitu
> Terdapat peserta yang mengadu tentang ternampak makhlus halus berjubah putih mengekori di belakang

Info

> Campsite di Puncak boleh memuatkan kurang daripada 30 pendaki
> Campsite di Lata Naning dan Batu Hijau boleh memuatkan lebih dari 30 pendaki
> LWP boleh dijadikan campsite jika mengunakan hammock+fly
> Permatang Rajah adalah suatu tempat yang agak keras dengan adanya makhlus halus mengacau tidak kira siang atau malam
> Antaranya yang femes ialah 'abang botak' yang suka mengekori peserta di belakang sekali
> Trek Permatang Rajah boleh dikategorikan sebagai hardcore trek dan ianya berkali-kali ganda lebih berat dari Gunung Nuang

Catatan oleh,
Amir Zaki bin Amran

Make a Comment

Be the first to like this post.

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by Used Car Search.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by Used Car Search.

06 di ceruk paloh - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

06 di ceruk paloh - Google Blog Search


BLOG PAHANG: 06 <b>di ceruk paloh</b> - Google Blog Search

Posted: 19 Sep 2011 11:59 PM PDT

URL Sumber Asal :-

Posted:

[unable to retrieve full-text content]

BLOG PAHANG: 06 <b>di ceruk paloh</b> - Google Blog Search

Posted: 30 Jun 2011 11:01 PM PDT

URL Sumber Asal :-

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

BLOG PAHANG: 06 <b>di ceruk paloh</b> - Google Blog Search

Posted: 23 Jun 2011 11:17 PM PDT

BLOG PAHANG: 06 <b>di ceruk paloh</b> - Google Blog Search

Posted: 06 Jun 2011 12:00 AM PDT

Dear Diary.....: kenanganku-Wataniah part 1

Posted: 19 Apr 2010 07:48 PM PDT

Nornafisah Halit, PBT 6144606
Ni hostel wokyoh perempuan...

Boringnyer............

time2 boring cmni...lepak dpn pc n xtahu nk wat aper...

tetiba teringat member2 lama zmn wokyoh dulu..(Wataniah)

org kecik jer...tapi ganaz tau hehehe

masa tu igt lagi, Encik Fadzil baru mengajar kt Kolej Shahputra. Dia ajar subjek Computer. masa tu kami sumer tergamam. comelnyer lecturer nih.... paling tergamam Cik Zie(Jemah). rupernyer dia Leftenan Muda dlm Wataniah. atas dorongan beliau...majoriti kelas aku join wokyoh. tambah2 Jemah coz dia dah "cloud 9" sama itu lecturer.

Aku Wataniah ker minah Rempit???

first xtvt wokyoh yg kitorang join adalah "Latihan Berterusan Siri 1/2004, 14 - 20 April 2004". masa tu kitorang dok kat Ceruk Paloh, Pahang selama seminggu. gotong royong, kawad, tido kat balai raya...mandi pun berebut, masa tu muka mmg xtahu malu so kami g la minta izin mandi kat umah org kampung hahaha..

Pumpin, Aku, Pak Li, Donny & Zai di Ceruk Paloh

"Latihan Asas Parajurit Muda Siri 2/2004, 26 April - 25 May 2004"

Ha.....yang nie Kursus naik ker Prebet di Kem Jerantut, Pahang. Ramai yang lapor diri. Masa nie la mula kenal ramai kwn2 dari Jerantut, Pekan, Raub.... bila dah mula kenal, tiap2 ari nengok muka itu gak...jadi ramai la antara kengkawan yg terjebak dgn cinta sementara. (termasuk la aku hahaha). masa nie aku agak geng dgn bebudak Bukit Sagu sbb kwn2 kolej aku kebanyakannyer platun lain.

Setiap latihan kt sini... ayat paling famous adalah, "Kuih lapis, Kuih gulung, Kuih donut" naik "kenyang" layan kuih2 tu. nyaris muntah masa wat kuih gulung. tepi padang kawad tu rupernyer dh biasa kena muntah pas layan kuih2 tu hahaha. Ada satu part tu, aku n kwn2 tersampai awal kt dewan mkn. sepatutnya belum sampai masanya. (biasala askar kena ikut time). "Cik Misai" yg melentik tu nmpk. apalagi.... "Apa yg kau buat tu skuad? Ini belum masa utk kau makan. Lari la kau, 5 papan...!!!!" Arrgghhh!!!! Berlari la kami 5 pusingan keliling padang kawad hahaha.... terus xselera aku nk mk pas tu. disebabkan byk sgt kena layan "papan", bila abis latihan jer sarjan perli, "nti kau semua balik rumah, bawak papan2 tu skali. boleh buat rumah". Kurang asam...


Ni buka gambar kami nak pi berkelah ok....

Kat sini gak aku blajar macam2 yg ditempuhi oleh para askar kiter yang sentiasa berjuang demi keamanan Malaysia, cewah.... Walaupun xsedasyat diorg at least aku dapat rasa sket basic n memahami keadaan diorg masa tu. Bayangkan la, ada seminggu tu mereka tinggalkan kami kat satu "bukit" yang padang jarak, padang terkukur. dah la panas, xda pokok nk berlindung. nk mandi? seingat aku, time tu kami 2x jer dlm minggu tu hehehe. bau xder saper yg perasan sbb sumernyer bau masam hahaha...

sembhyg? time ni la "air minum ku, air wuduk ku jua". Jimat beb... time nie jgn ader saper pun yg kata dia bwk berus gigi. (kalo ader pun senyap2 jer). Sarjan pernah warning dulu..."Sapa2 bwk berus gigi, aku suruh satu platun berus gigi diorg dgn berus tu dan kau org yang terakhir pakai berus tu, dapat?" iyeewww...gelinyer... tapi aku paham niat sbnrnyer...org nk berperang slmtkan negara xkan kau sebok nk jaga penampilan diri,kan? tapi Sarjan xla sekejam tu...nk berus boleh tapi sorok2 hehehe.

kt sana kami kena gali kubu untuk team kami sendiri dr peha smpi paras dada. wah....dalam tu. menggalilah kami bagai nk rak. utk yg xder cangkul, kami gali guna parang, bekas makanan n aper sajer yg tercapai asalkan dpt wat lubang. masa nie aku agak kagum dgn Fuadilah. minah nie dapat partner lelaki yang agak2 malas nk keluar kederat. tapi minah nie selamba jer gali kubu tu dgn tenaga dia sendiri. tabik spring aku.

N di sini gak...aku ader pengalaman yg betul2 mengajar n menginsafkan aku.

waktu menggali nie, dlm keadaan panas terik...kami kekurangan air. aku ader la simpan sket air utk aku n partner aku. si Khalir (dak Raub kot) dtg n minta sket air dr kwn2 yg lain. sumer kata xder air. smpi la ke giliran aku, aku pun ckp xder iar. genap2 utk aku n partner aku. dia terus pergi tah kemana. tiba2, tgh2 giat menggali, kecoh sekeliling bila Khalir dikejarkan ke hospital sbb keracunan. rupa2nya dia turun ke bawah bukit n minum air kt tali air tu. khabarnyer air tu beracun sbb ader pihak2 yg baru meracun or what ever kt arear tu. Ya Allah....masa tu aku betul2 rasa bersalah. kenapa la aku x bagi sket air td kt dia. kalo x mybe xkan jd mcmtu. tapi Alhamdulillah...dia selamat n lusanya dia kembali menggali kubu bersama2. masa tu aku minta maaf beria2 kt dia n di just ckp " xda ape2 la... jgn risau". Sejak ari tu....aku xkedekut lagi. Insaf woo.....
kt sini juga kami berlatih tempur tanpa senjata. ni la gunanya bila peluru dah abis. xleh nk menembak so kena la pertahankan diri sendiri. ader satu part tu..aku pun lupa aper nama dia. saper2 tahu nti inform la kat aku yek... kami kena baring kt jln tar tu. matahari memancar n kaum lelaki yg xberbaju tu terpaksa menahan haba panas jln tar tu. cian kt dak lelaki. kami ladies yg berbaju nie pun terasa kepanasannya inikan lak lelaki2 yg xberbaju tu. xtvt ni sbg ujian tahan ujian n dugaan pada askar. ye la...cuba bygkan aper terjadi kalu kiter kena tahan dgn musuh. mcm2 diorg akan buat supaya kiter bocorkan maklumat kerajaan. so ini just latihan supaya kiter tahan lasak n xmudah bocorkan rahsia kerajaan.

Nie la Platun aku

Jijah, Zura, Zai, Ika, Aku, Yana & Sita


P/S:- aku paling xtahan tgk muka jemah bila En.Fadzil kata dia dh tunang. member tak selera nak makan tuh....hahaha

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

BLOG PAHANG: 06 <b>di ceruk paloh</b> - Google Blog Search

Posted: 06 Jun 2011 12:00 AM PDT

Dear Diary.....: kenanganku-Wataniah part 1

Posted: 19 Apr 2010 07:48 PM PDT

Nornafisah Halit, PBT 6144606
Ni hostel wokyoh perempuan...

Boringnyer............

time2 boring cmni...lepak dpn pc n xtahu nk wat aper...

tetiba teringat member2 lama zmn wokyoh dulu..(Wataniah)

org kecik jer...tapi ganaz tau hehehe

masa tu igt lagi, Encik Fadzil baru mengajar kt Kolej Shahputra. Dia ajar subjek Computer. masa tu kami sumer tergamam. comelnyer lecturer nih.... paling tergamam Cik Zie(Jemah). rupernyer dia Leftenan Muda dlm Wataniah. atas dorongan beliau...majoriti kelas aku join wokyoh. tambah2 Jemah coz dia dah "cloud 9" sama itu lecturer.

Aku Wataniah ker minah Rempit???

first xtvt wokyoh yg kitorang join adalah "Latihan Berterusan Siri 1/2004, 14 - 20 April 2004". masa tu kitorang dok kat Ceruk Paloh, Pahang selama seminggu. gotong royong, kawad, tido kat balai raya...mandi pun berebut, masa tu muka mmg xtahu malu so kami g la minta izin mandi kat umah org kampung hahaha..

Pumpin, Aku, Pak Li, Donny & Zai di Ceruk Paloh

"Latihan Asas Parajurit Muda Siri 2/2004, 26 April - 25 May 2004"

Ha.....yang nie Kursus naik ker Prebet di Kem Jerantut, Pahang. Ramai yang lapor diri. Masa nie la mula kenal ramai kwn2 dari Jerantut, Pekan, Raub.... bila dah mula kenal, tiap2 ari nengok muka itu gak...jadi ramai la antara kengkawan yg terjebak dgn cinta sementara. (termasuk la aku hahaha). masa nie aku agak geng dgn bebudak Bukit Sagu sbb kwn2 kolej aku kebanyakannyer platun lain.

Setiap latihan kt sini... ayat paling famous adalah, "Kuih lapis, Kuih gulung, Kuih donut" naik "kenyang" layan kuih2 tu. nyaris muntah masa wat kuih gulung. tepi padang kawad tu rupernyer dh biasa kena muntah pas layan kuih2 tu hahaha. Ada satu part tu, aku n kwn2 tersampai awal kt dewan mkn. sepatutnya belum sampai masanya. (biasala askar kena ikut time). "Cik Misai" yg melentik tu nmpk. apalagi.... "Apa yg kau buat tu skuad? Ini belum masa utk kau makan. Lari la kau, 5 papan...!!!!" Arrgghhh!!!! Berlari la kami 5 pusingan keliling padang kawad hahaha.... terus xselera aku nk mk pas tu. disebabkan byk sgt kena layan "papan", bila abis latihan jer sarjan perli, "nti kau semua balik rumah, bawak papan2 tu skali. boleh buat rumah". Kurang asam...


Ni buka gambar kami nak pi berkelah ok....

Kat sini gak aku blajar macam2 yg ditempuhi oleh para askar kiter yang sentiasa berjuang demi keamanan Malaysia, cewah.... Walaupun xsedasyat diorg at least aku dapat rasa sket basic n memahami keadaan diorg masa tu. Bayangkan la, ada seminggu tu mereka tinggalkan kami kat satu "bukit" yang padang jarak, padang terkukur. dah la panas, xda pokok nk berlindung. nk mandi? seingat aku, time tu kami 2x jer dlm minggu tu hehehe. bau xder saper yg perasan sbb sumernyer bau masam hahaha...

sembhyg? time ni la "air minum ku, air wuduk ku jua". Jimat beb... time nie jgn ader saper pun yg kata dia bwk berus gigi. (kalo ader pun senyap2 jer). Sarjan pernah warning dulu..."Sapa2 bwk berus gigi, aku suruh satu platun berus gigi diorg dgn berus tu dan kau org yang terakhir pakai berus tu, dapat?" iyeewww...gelinyer... tapi aku paham niat sbnrnyer...org nk berperang slmtkan negara xkan kau sebok nk jaga penampilan diri,kan? tapi Sarjan xla sekejam tu...nk berus boleh tapi sorok2 hehehe.

kt sana kami kena gali kubu untuk team kami sendiri dr peha smpi paras dada. wah....dalam tu. menggalilah kami bagai nk rak. utk yg xder cangkul, kami gali guna parang, bekas makanan n aper sajer yg tercapai asalkan dpt wat lubang. masa nie aku agak kagum dgn Fuadilah. minah nie dapat partner lelaki yang agak2 malas nk keluar kederat. tapi minah nie selamba jer gali kubu tu dgn tenaga dia sendiri. tabik spring aku.

N di sini gak...aku ader pengalaman yg betul2 mengajar n menginsafkan aku.

waktu menggali nie, dlm keadaan panas terik...kami kekurangan air. aku ader la simpan sket air utk aku n partner aku. si Khalir (dak Raub kot) dtg n minta sket air dr kwn2 yg lain. sumer kata xder air. smpi la ke giliran aku, aku pun ckp xder iar. genap2 utk aku n partner aku. dia terus pergi tah kemana. tiba2, tgh2 giat menggali, kecoh sekeliling bila Khalir dikejarkan ke hospital sbb keracunan. rupa2nya dia turun ke bawah bukit n minum air kt tali air tu. khabarnyer air tu beracun sbb ader pihak2 yg baru meracun or what ever kt arear tu. Ya Allah....masa tu aku betul2 rasa bersalah. kenapa la aku x bagi sket air td kt dia. kalo x mybe xkan jd mcmtu. tapi Alhamdulillah...dia selamat n lusanya dia kembali menggali kubu bersama2. masa tu aku minta maaf beria2 kt dia n di just ckp " xda ape2 la... jgn risau". Sejak ari tu....aku xkedekut lagi. Insaf woo.....
kt sini juga kami berlatih tempur tanpa senjata. ni la gunanya bila peluru dah abis. xleh nk menembak so kena la pertahankan diri sendiri. ader satu part tu..aku pun lupa aper nama dia. saper2 tahu nti inform la kat aku yek... kami kena baring kt jln tar tu. matahari memancar n kaum lelaki yg xberbaju tu terpaksa menahan haba panas jln tar tu. cian kt dak lelaki. kami ladies yg berbaju nie pun terasa kepanasannya inikan lak lelaki2 yg xberbaju tu. xtvt ni sbg ujian tahan ujian n dugaan pada askar. ye la...cuba bygkan aper terjadi kalu kiter kena tahan dgn musuh. mcm2 diorg akan buat supaya kiter bocorkan maklumat kerajaan. so ini just latihan supaya kiter tahan lasak n xmudah bocorkan rahsia kerajaan.

Nie la Platun aku

Jijah, Zura, Zai, Ika, Aku, Yana & Sita


P/S:- aku paling xtahan tgk muka jemah bila En.Fadzil kata dia dh tunang. member tak selera nak makan tuh....hahaha

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

BLOG PAHANG: 06 <b>di ceruk paloh</b> - Google Blog Search

Posted: 25 Jun 2011 11:25 PM PDT

Oleh: Gun Gun Heryanto

(Tulisan ini telah dipublikasikan di Seputar Indonesia, 07/05/2011)

Sejarah partai politik (parpol) di Indonesia selalu berulang. Setiap menjelang pemilu selalu ada parpol baru yang muncul dan mencoba peruntungan untuk bersaing pada perhelatan demokrasi lima tahunan.

Kini,wajah-wajah parpol baru pun mulai menampakkan diri ke permukaan, antara lain Partai Nasional Demokrat (Nasdem), Partai Nasional Republik (Nasrep),Partai Persatuan Nasional (PPN), dan Partai Kedaulatan Bangsa Indonesia (PKBI).Tentu,hasrat politis untuk berserikat dalam parpol merupakan hak konstitusional warga negara meskipun upaya mewujudkan hasrat tersebut kerap kali tak dibarengi modal yang kompetitif.

Tipologi Parpol

Tak berlebihan jika kita sebut demokrasi kita saat ini telah menjadi pasar bebas parpol. Siapa pun dapat mendirikan parpol dan berkompetisi dalam pemilu setelah melewati berbagai syarat formal dan lolos menjadi kontestan, baik karena menyiapkan diri maupun karena keahlian para politikus meretas beragam celah aturan main yang tersedia. Pengalaman pada Pemilu 2009, dari 38 parpol yang menjadi kontestan, hanya 9 yang bisa melampaui angka parliamentary threshold (PT) 2,5% dan akhirnya menjadi penghuni rumah rakyat di Senayan. Jika kita amati,paling tidak ada empat tipologi parpol baru yang saat ini mulai beredar.

Pertama, parpol yang diinisiasi oleh elite yang tersisih dari atmosfer kekuasaan parpol besar. Partai Nasdem masuk dalam kategori ini. Sebagaimana kita ketahui, Nasdem tak terpisahkan dari sosok Surya Paloh meskipun secara formal tak diketuai langsung olehnya.Konteks kelahiran Nasdem diawali histori kontestasi Paloh vs Aburizal Bakrie dalam pemilihan Ketua Umum Partai Golkar. Saat Paloh tersisih, dia mulai mengejawantahkan hasrat politisnya lewat Nasdem. Memang, secara organisasional Partai Nasdem dipimpin oleh Patrice Rio sebagai ketua dan Ahmad Rofiq sebagai sekretaris jenderal.Namun,publik juga sangat paham bahwa genealogi politik Nasdem bisa dirunut ke Paloh.

Mirip posisi SBY di awal kelahiran Partai Demokrat, tak duduk sebagai ketua umum parpol, tetapi berada di puncak hierarki kebijakan organisasi sehingga memiliki kuasa menentukan arah perjalanan parpol.Paloh dalam konteks ini sedang menjalankan two step models of leadership. Model ini digunakan untuk manajemen tes situasi dan respons khalayak dalam sebuah pasar bebas parpol yang begitu kompetitif. Jika Nasdem di kemudian hari gagal bersaing dalam pasar bebas parpol, orang diharapkan tak akan langsung menunjuk sebagai kegagalan total Paloh karena secara manajerial, organisasi ditukangi oleh orang lain.

Kedua, parpol baru yang muncul dari konflik organisasional yang menyebabkan dualisme kepengurusan. PKBI merupakan parpol produk konflik terbuka antara kubu Muhaimin Iskandar dan putri kedua almarhum Gus Dur,Yenny Wahid.Tertutupnya islah melahirkan keputusan pendirian parpol baru yang sama-sama akan menggarap basis masa kaum nahdliyin. Tentu, modal awal PKBI adalah reference power dari figur Gus Duryang dilekatkan dengan sosok Yenny sehingga diharapkan menjadi katalisator modal sosial, politis, dan finansial bagi ekstensi PKBI ke depan. Jika berbicara ceruk pasar kaum nahdliyin yang sangat potensial, tentu kehadiran PKBI sedikit banyaknya akan merugikan eksistensi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) pada Pemilu 2014.

Ketiga, parpol produk agregasi politik dari beberapa kekuatan yang telah ada sebelumnya. Partai Persatuan Nasional (PPN) merupakan hasil fusi dari 10 partai kecil. Dalam UU No 2 Tahun 2011 tentang Partai Politik muncul sejumlah pengetatan aturan,misalnya verifikasi parpol yang harus selesai paling lambat akhir 2011, keharusan memiliki kepengurusan di 33 provinsi, 75% kabupaten/kota yang ada di provinsi, serta minimal 50% kecamatan di kabupaten/ kota seluruh Indonesia. Belum lagi polemik soal peningkatan angka PT dalam pembahasan RUU Pemilu Legislatif yang dirasakan kian mengancam eksistensi parpol-parpol kecil.Maka,setelah mengalkulasi hitung-hitungan politik ke depan,10 parpol kecil itu akhirnya bersepakat melakukan fusi.

Keempat, parpol baru pengusung romantisme sejarah Orde Baru.Pasca-Reformasi selalu ada tipe parpol yang jualan utamanya adalah kedigdayaan politik Soeharto. Misalnya, menjelang Pemilu 2004, tepatnya 9 September 2002, didirikan Partai Karya Peduli Bangsa (PKPB) oleh Jenderal (Purn) Hartono yang menggandeng Siti Hardijanti Rukmana sebagai salah satu deklarator. Napas serupa sepertinya kini juga ada pada parpol Nasrep dengan memosisikan Tommy Soeharto sebagai modal dasar pergerakan Nasrep.

Persaingan

Keberadaan parpol dengan identitas baru, tetapi tipologi lama ini sepertinya berat bersaing di era demokrasi pasar bebas. Pertama, munculnya titik jenuh khalayak terhadap keberadaan parpol. Sikap dan perilaku politik para politikus lintas parpol nyaris seragam, yakni kurang merepresentasikan aspirasi rakyat.Sementara parpol baru yang hadir tak memiliki cukup nilai distingtif yang bisa memberi impresi sekaligus referensi baru bagi pemilih. Kedua, parpol baru pun masih terjebak pada identifikasi citra simbolik elite daripada jejaring kader ideologis. Misalnya lebih mengedepankan nama-nama besar Surya Paloh, Yenny Wahid (Gus Dur),Tommy (Soeharto). Ketiga, regulasi yang lebih ketat baik dalam UU Parpol maupun dalam UU Pemilu.Tentu, ini akan menjadi tantangan tersendiri bagi parpol baru.

Peluang parpol baru memang kecil,terutama jika mereka tak mampu mentransformasikan gagasan dan hasrat politis mereka di level kerja praktis, jejaring kader dan massa mengambang, figur,sumber finansial, serta berbagai pendekatan marketing politik berbasis komunitas. Ke depan pasar bebas parpol di Indonesia seharusnya memasuki fase konsolidasi, bukan terus-menerus menjadi ajang pencarian peruntungan para petualang.●

Tulisan ini bisa diakses di web Sindo:

http://www.seputar-indonesia.com/edisicetak/content/view/397160/

Sumber gambar:

www.monitorindonesia.com

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

BLOG PAHANG: 06 <b>di ceruk paloh</b> - Google Blog Search

Posted: 25 Jun 2011 11:25 PM PDT

URL Sumber Asal :-

BLOG PAHANG: 06 <b>di ceruk paloh</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 11:02 PM PDT

Oleh: Gun Gun Heryanto

(Tulisan ini telah dipublikasikan di Seputar Indonesia, 07/05/2011)

Sejarah partai politik (parpol) di Indonesia selalu berulang. Setiap menjelang pemilu selalu ada parpol baru yang muncul dan mencoba peruntungan untuk bersaing pada perhelatan demokrasi lima tahunan.

Kini,wajah-wajah parpol baru pun mulai menampakkan diri ke permukaan, antara lain Partai Nasional Demokrat (Nasdem), Partai Nasional Republik (Nasrep),Partai Persatuan Nasional (PPN), dan Partai Kedaulatan Bangsa Indonesia (PKBI).Tentu,hasrat politis untuk berserikat dalam parpol merupakan hak konstitusional warga negara meskipun upaya mewujudkan hasrat tersebut kerap kali tak dibarengi modal yang kompetitif.

Tipologi Parpol

Tak berlebihan jika kita sebut demokrasi kita saat ini telah menjadi pasar bebas parpol. Siapa pun dapat mendirikan parpol dan berkompetisi dalam pemilu setelah melewati berbagai syarat formal dan lolos menjadi kontestan, baik karena menyiapkan diri maupun karena keahlian para politikus meretas beragam celah aturan main yang tersedia. Pengalaman pada Pemilu 2009, dari 38 parpol yang menjadi kontestan, hanya 9 yang bisa melampaui angka parliamentary threshold (PT) 2,5% dan akhirnya menjadi penghuni rumah rakyat di Senayan. Jika kita amati,paling tidak ada empat tipologi parpol baru yang saat ini mulai beredar.

Pertama, parpol yang diinisiasi oleh elite yang tersisih dari atmosfer kekuasaan parpol besar. Partai Nasdem masuk dalam kategori ini. Sebagaimana kita ketahui, Nasdem tak terpisahkan dari sosok Surya Paloh meskipun secara formal tak diketuai langsung olehnya.Konteks kelahiran Nasdem diawali histori kontestasi Paloh vs Aburizal Bakrie dalam pemilihan Ketua Umum Partai Golkar. Saat Paloh tersisih, dia mulai mengejawantahkan hasrat politisnya lewat Nasdem. Memang, secara organisasional Partai Nasdem dipimpin oleh Patrice Rio sebagai ketua dan Ahmad Rofiq sebagai sekretaris jenderal.Namun,publik juga sangat paham bahwa genealogi politik Nasdem bisa dirunut ke Paloh.

Mirip posisi SBY di awal kelahiran Partai Demokrat, tak duduk sebagai ketua umum parpol, tetapi berada di puncak hierarki kebijakan organisasi sehingga memiliki kuasa menentukan arah perjalanan parpol.Paloh dalam konteks ini sedang menjalankan two step models of leadership. Model ini digunakan untuk manajemen tes situasi dan respons khalayak dalam sebuah pasar bebas parpol yang begitu kompetitif. Jika Nasdem di kemudian hari gagal bersaing dalam pasar bebas parpol, orang diharapkan tak akan langsung menunjuk sebagai kegagalan total Paloh karena secara manajerial, organisasi ditukangi oleh orang lain.

Kedua, parpol baru yang muncul dari konflik organisasional yang menyebabkan dualisme kepengurusan. PKBI merupakan parpol produk konflik terbuka antara kubu Muhaimin Iskandar dan putri kedua almarhum Gus Dur,Yenny Wahid.Tertutupnya islah melahirkan keputusan pendirian parpol baru yang sama-sama akan menggarap basis masa kaum nahdliyin. Tentu, modal awal PKBI adalah reference power dari figur Gus Duryang dilekatkan dengan sosok Yenny sehingga diharapkan menjadi katalisator modal sosial, politis, dan finansial bagi ekstensi PKBI ke depan. Jika berbicara ceruk pasar kaum nahdliyin yang sangat potensial, tentu kehadiran PKBI sedikit banyaknya akan merugikan eksistensi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) pada Pemilu 2014.

Ketiga, parpol produk agregasi politik dari beberapa kekuatan yang telah ada sebelumnya. Partai Persatuan Nasional (PPN) merupakan hasil fusi dari 10 partai kecil. Dalam UU No 2 Tahun 2011 tentang Partai Politik muncul sejumlah pengetatan aturan,misalnya verifikasi parpol yang harus selesai paling lambat akhir 2011, keharusan memiliki kepengurusan di 33 provinsi, 75% kabupaten/kota yang ada di provinsi, serta minimal 50% kecamatan di kabupaten/ kota seluruh Indonesia. Belum lagi polemik soal peningkatan angka PT dalam pembahasan RUU Pemilu Legislatif yang dirasakan kian mengancam eksistensi parpol-parpol kecil.Maka,setelah mengalkulasi hitung-hitungan politik ke depan,10 parpol kecil itu akhirnya bersepakat melakukan fusi.

Keempat, parpol baru pengusung romantisme sejarah Orde Baru.Pasca-Reformasi selalu ada tipe parpol yang jualan utamanya adalah kedigdayaan politik Soeharto. Misalnya, menjelang Pemilu 2004, tepatnya 9 September 2002, didirikan Partai Karya Peduli Bangsa (PKPB) oleh Jenderal (Purn) Hartono yang menggandeng Siti Hardijanti Rukmana sebagai salah satu deklarator. Napas serupa sepertinya kini juga ada pada parpol Nasrep dengan memosisikan Tommy Soeharto sebagai modal dasar pergerakan Nasrep.

Persaingan

Keberadaan parpol dengan identitas baru, tetapi tipologi lama ini sepertinya berat bersaing di era demokrasi pasar bebas. Pertama, munculnya titik jenuh khalayak terhadap keberadaan parpol. Sikap dan perilaku politik para politikus lintas parpol nyaris seragam, yakni kurang merepresentasikan aspirasi rakyat.Sementara parpol baru yang hadir tak memiliki cukup nilai distingtif yang bisa memberi impresi sekaligus referensi baru bagi pemilih. Kedua, parpol baru pun masih terjebak pada identifikasi citra simbolik elite daripada jejaring kader ideologis. Misalnya lebih mengedepankan nama-nama besar Surya Paloh, Yenny Wahid (Gus Dur),Tommy (Soeharto). Ketiga, regulasi yang lebih ketat baik dalam UU Parpol maupun dalam UU Pemilu.Tentu, ini akan menjadi tantangan tersendiri bagi parpol baru.

Peluang parpol baru memang kecil,terutama jika mereka tak mampu mentransformasikan gagasan dan hasrat politis mereka di level kerja praktis, jejaring kader dan massa mengambang, figur,sumber finansial, serta berbagai pendekatan marketing politik berbasis komunitas. Ke depan pasar bebas parpol di Indonesia seharusnya memasuki fase konsolidasi, bukan terus-menerus menjadi ajang pencarian peruntungan para petualang.●

Tulisan ini bisa diakses di web Sindo:

http://www.seputar-indonesia.com/edisicetak/content/view/397160/

Sumber gambar:

www.monitorindonesia.com

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

BLOG PAHANG: 06 <b>di ceruk paloh</b> - Google Blog Search

Posted: 18 Jun 2011 11:43 PM PDT

Oleh: Gun Gun Heryanto

(Tulisan ini telah dipublikasikan di Seputar Indonesia, 07/05/2011)

Sejarah partai politik (parpol) di Indonesia selalu berulang. Setiap menjelang pemilu selalu ada parpol baru yang muncul dan mencoba peruntungan untuk bersaing pada perhelatan demokrasi lima tahunan.

Kini,wajah-wajah parpol baru pun mulai menampakkan diri ke permukaan, antara lain Partai Nasional Demokrat (Nasdem), Partai Nasional Republik (Nasrep),Partai Persatuan Nasional (PPN), dan Partai Kedaulatan Bangsa Indonesia (PKBI).Tentu,hasrat politis untuk berserikat dalam parpol merupakan hak konstitusional warga negara meskipun upaya mewujudkan hasrat tersebut kerap kali tak dibarengi modal yang kompetitif.

Tipologi Parpol

Tak berlebihan jika kita sebut demokrasi kita saat ini telah menjadi pasar bebas parpol. Siapa pun dapat mendirikan parpol dan berkompetisi dalam pemilu setelah melewati berbagai syarat formal dan lolos menjadi kontestan, baik karena menyiapkan diri maupun karena keahlian para politikus meretas beragam celah aturan main yang tersedia. Pengalaman pada Pemilu 2009, dari 38 parpol yang menjadi kontestan, hanya 9 yang bisa melampaui angka parliamentary threshold (PT) 2,5% dan akhirnya menjadi penghuni rumah rakyat di Senayan. Jika kita amati,paling tidak ada empat tipologi parpol baru yang saat ini mulai beredar.

Pertama, parpol yang diinisiasi oleh elite yang tersisih dari atmosfer kekuasaan parpol besar. Partai Nasdem masuk dalam kategori ini. Sebagaimana kita ketahui, Nasdem tak terpisahkan dari sosok Surya Paloh meskipun secara formal tak diketuai langsung olehnya.Konteks kelahiran Nasdem diawali histori kontestasi Paloh vs Aburizal Bakrie dalam pemilihan Ketua Umum Partai Golkar. Saat Paloh tersisih, dia mulai mengejawantahkan hasrat politisnya lewat Nasdem. Memang, secara organisasional Partai Nasdem dipimpin oleh Patrice Rio sebagai ketua dan Ahmad Rofiq sebagai sekretaris jenderal.Namun,publik juga sangat paham bahwa genealogi politik Nasdem bisa dirunut ke Paloh.

Mirip posisi SBY di awal kelahiran Partai Demokrat, tak duduk sebagai ketua umum parpol, tetapi berada di puncak hierarki kebijakan organisasi sehingga memiliki kuasa menentukan arah perjalanan parpol.Paloh dalam konteks ini sedang menjalankan two step models of leadership. Model ini digunakan untuk manajemen tes situasi dan respons khalayak dalam sebuah pasar bebas parpol yang begitu kompetitif. Jika Nasdem di kemudian hari gagal bersaing dalam pasar bebas parpol, orang diharapkan tak akan langsung menunjuk sebagai kegagalan total Paloh karena secara manajerial, organisasi ditukangi oleh orang lain.

Kedua, parpol baru yang muncul dari konflik organisasional yang menyebabkan dualisme kepengurusan. PKBI merupakan parpol produk konflik terbuka antara kubu Muhaimin Iskandar dan putri kedua almarhum Gus Dur,Yenny Wahid.Tertutupnya islah melahirkan keputusan pendirian parpol baru yang sama-sama akan menggarap basis masa kaum nahdliyin. Tentu, modal awal PKBI adalah reference power dari figur Gus Duryang dilekatkan dengan sosok Yenny sehingga diharapkan menjadi katalisator modal sosial, politis, dan finansial bagi ekstensi PKBI ke depan. Jika berbicara ceruk pasar kaum nahdliyin yang sangat potensial, tentu kehadiran PKBI sedikit banyaknya akan merugikan eksistensi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) pada Pemilu 2014.

Ketiga, parpol produk agregasi politik dari beberapa kekuatan yang telah ada sebelumnya. Partai Persatuan Nasional (PPN) merupakan hasil fusi dari 10 partai kecil. Dalam UU No 2 Tahun 2011 tentang Partai Politik muncul sejumlah pengetatan aturan,misalnya verifikasi parpol yang harus selesai paling lambat akhir 2011, keharusan memiliki kepengurusan di 33 provinsi, 75% kabupaten/kota yang ada di provinsi, serta minimal 50% kecamatan di kabupaten/ kota seluruh Indonesia. Belum lagi polemik soal peningkatan angka PT dalam pembahasan RUU Pemilu Legislatif yang dirasakan kian mengancam eksistensi parpol-parpol kecil.Maka,setelah mengalkulasi hitung-hitungan politik ke depan,10 parpol kecil itu akhirnya bersepakat melakukan fusi.

Keempat, parpol baru pengusung romantisme sejarah Orde Baru.Pasca-Reformasi selalu ada tipe parpol yang jualan utamanya adalah kedigdayaan politik Soeharto. Misalnya, menjelang Pemilu 2004, tepatnya 9 September 2002, didirikan Partai Karya Peduli Bangsa (PKPB) oleh Jenderal (Purn) Hartono yang menggandeng Siti Hardijanti Rukmana sebagai salah satu deklarator. Napas serupa sepertinya kini juga ada pada parpol Nasrep dengan memosisikan Tommy Soeharto sebagai modal dasar pergerakan Nasrep.

Persaingan

Keberadaan parpol dengan identitas baru, tetapi tipologi lama ini sepertinya berat bersaing di era demokrasi pasar bebas. Pertama, munculnya titik jenuh khalayak terhadap keberadaan parpol. Sikap dan perilaku politik para politikus lintas parpol nyaris seragam, yakni kurang merepresentasikan aspirasi rakyat.Sementara parpol baru yang hadir tak memiliki cukup nilai distingtif yang bisa memberi impresi sekaligus referensi baru bagi pemilih. Kedua, parpol baru pun masih terjebak pada identifikasi citra simbolik elite daripada jejaring kader ideologis. Misalnya lebih mengedepankan nama-nama besar Surya Paloh, Yenny Wahid (Gus Dur),Tommy (Soeharto). Ketiga, regulasi yang lebih ketat baik dalam UU Parpol maupun dalam UU Pemilu.Tentu, ini akan menjadi tantangan tersendiri bagi parpol baru.

Peluang parpol baru memang kecil,terutama jika mereka tak mampu mentransformasikan gagasan dan hasrat politis mereka di level kerja praktis, jejaring kader dan massa mengambang, figur,sumber finansial, serta berbagai pendekatan marketing politik berbasis komunitas. Ke depan pasar bebas parpol di Indonesia seharusnya memasuki fase konsolidasi, bukan terus-menerus menjadi ajang pencarian peruntungan para petualang.●

Tulisan ini bisa diakses di web Sindo:

http://www.seputar-indonesia.com/edisicetak/content/view/397160/

Sumber gambar:

www.monitorindonesia.com

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

06 di janda baik - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

06 di janda baik - Google Blog Search


Teacher Aina Harnani: 4 hari berkampori <b>di Janda Baik</b>.

Posted: 25 Jun 2011 11:41 PM PDT

21 Jun - 24 Jun 2011...
Kampori Pengakap Daerah Bentong

Syok jugak gi camping ni.Dulu mase g kiter sbg student.Now g as cikgu..Memang best..Ape yang best?
1. Dapat tengok bebudak ni kena dera wat keje.
2. Dekat dgn sungai..berendam time...
3. Dpt tgok anak2 dara n anak2 teruna ni tunjuk bakat memasak n mcm2 lagi
4. Dapat usha budak sek rendah yang cute.
5.Paling best dapat jumpa cikgu2 mase sek rendahn menengah n jumpa kawan2 baik mase jd guru ganti dulu. Cikgu Huswadi,Sir Aziz,n Cikgu Rosnah mase blaja kat Sek. Keb. Mempaga 2,
Ustaz Aziz ajar arab mase kat seri bentong dulu,n ader Kak Shila mase ngajar kat Mempaga 1 dulu..best la jugak..

Tak best bile :
1. Tido x cukup..hahaha....
2. Malas kuar cari makan....hehehe
3.Malas mandi ngan air paip..nak berendam...hihihihi

BLOG PAHANG: 06 <b>di janda baik</b> - Google Blog Search

Posted: 14 Sep 2011 11:34 PM PDT

URL Sumber Asal :-

<b>Janda Baik</b> Outlaw : Weekend Race in Malaysia | My Life On Board

Posted: 02 Sep 2011 01:07 AM PDT

An exciting downhill race event  happenened on our neighbor country Malaysia. Organized by the MALAYA Street Bombers, the Janda Baik Outlaw : Weekend Race held last July 23-24, 2011 at the Janda Baik, / Kampung Bukit Tinggi, Pahang Malaysia. A sure shot stoked ride for all of the downhill longboard enthusiast who participated on this outlaw race.  Awesome downhill ride, camping and camaraderie with fellow longboarders in Malaysia.

YouTube Preview Image

<b>Janda Baik</b> dan Bukit Tinggi Pahang « Perjalananku

Posted: 18 Sep 2011 05:18 AM PDT

Berikut adalah foto-foto yang saya ambil dalam perjalanan saya ke Janda Baik dan Bukit Tinggi, Pahang.

Selamat Datang Ke Kg.Janda Baik

Kawasan berkelah tepi sungai

Pondok tepi sungai sewa RM50 semalam

Mandi sungai bersama keluarga

Pak Cik Penjual Madu lebah

Air sungai yang jernih, bersih lagi sejuk menyegarkan

Banjaran Titi Wangsa dari Bukit Tinggi

Berehat semasa mendaki bukit untuk ke Taman Botani Bkt.Tinggi

Bunga yang ditanam sepanjang jalan ke Taman Botani

Tangga naik ke Japanese Tea House

Lanskap yang indah sepanjang tangga naik ke Japanese Tea House

Ikan kap di Taman Botanical Bkt Tinggi

Para pelancong dari luar negara

Pakaian Kimono dikenakan bayaran RM20..bagi sesiapa yang berminat mencuba

Ikan kap yang cantik dan jinak

Bunga-bunga hutan di sini

Buah Pisang Hutan yang jarang dapat dilihat dari dekat

Berehat sebentar menghilangkan penat

Jom balik...dah penat bang

Panorama di jalan turun dari Taman Botanical

Langit cerah, udara nyaman, walau keletihan jika ada kesempatan aku ingin ke sini lagi

Subhanallah..Sungguh indah ciptaanMu ya Allah...

Terperangkap dalam banjir kilat dalam perjalanan pulang

Terperangkap hampir 40 minit dijalanan..Alhamdulillah akhirnya aku dan isteri selamat tiba dirumah

 

BLOG PAHANG

Copyright 2010 All Rights Reserved