ads

Rabu, 1 Februari 2012

06 di merapoh - Google Blog Search


URL Sumber Asal :-

06 di merapoh - Google Blog Search


Midie <b>Merapoh</b>: Allah mengasihimu

Posted: 24 Jan 2012 05:50 PM PST

Agak lama peristiwa ini berlaku tetapi berat rasanya untuk ku luahkan kerana tak sanggup rasanya untuk mengenang kembali peristiwa yang menyedihkan itu. Itulah dunia, tiada siapa yang hidup untuk selama-lamanya.

Ya Allah tempatkanlah abang bong ku bersama-sama orang yang Engkau Rahmati. Walaupun aku sedih tetapi secara jujur terdetik di hatiku sedikit kelegaan dek kerana tak sanggup melihat penderitaanmu yang bagai tiada penghujungnya sejak dihinggapi kanser. Aduhh! alangkah azabnya bernafas tanpa hidung. Sedih sangat melihat abang terpaksa bernafas menggunakan sejenis tiub yang dilekatkan dileher hampir dua tahun lamanya. Selepas itu, rutin harianmu pun berputar 180 darjah daripada sibuk ke sana ke sini berceramah kepada duduk terperap di wad atau atau di rumah sepanjang hari.

Pada waktu jenazah mu dimandikan, aku terpegun melihat wajahmu bagaikan orang sedang tidur. Tidak nampak pun wajah seorang yang menanggung kesakitan seperti yang biasa aku lihat apabila menziarahi mu dalam 2 atau 3 tahun ini. Malah, Aku lihat wajahmu tenang dan berseri seperti abang baru menerima sesuatu anugerah. Tidak terdetik di hati ini perasaan takut seperti mana biasa apabila aku menolong memandikan jenazah. Aku begitu berani menyentuh, memegang dan menggosok tubuh mu dan aku rasakan tubuhmu begitu bersih dan lembut bagaikan engkau masih hidup.

Aku amat kagum dengan kesabaran mu menghadapi bermacam-macam ujian Allah. Mungkin Allah menguji mu kerana Allah mengasihi mu. Tak perlulah aku nak ceritakan segala-galanya ujian itu tetapi cukuplah kalau aku nyatakan yang ujian itu amat berat. Hanya orang-orang tertentu sahaja terus sabar dan bertakwa kepada Allah menghadapi ujian seperti itu.

Sesungguhnya peristiwa pada pukul 5 pagi, 19 Disember 2011 itu sungguh pedih untuk aku ingati tetapi aku bersyukur kerana aku yakin abang dalam golongan orang yang Allah Redhai. Amin!

Full content generated by Get Full RSS.

Midie <b>Merapoh</b>: Misteri: Air menitis dari syiling rumahku pada masa <b>...</b>

Posted: 29 Jan 2012 08:56 AM PST

Ini memang misteri betul, bagaimana air boleh menitis dari siling rumah aku sedangkan waktu tu panas terik. Kalau masa hujan tu bolehlah aku agak yang bumbung rumah aku bocor. Ini tengah panas terik dan tak hujan tapi siling basah dan air menitik ke atas tilam dalam bilik anak aku. Habis cadar, bantal dan tilam di katil anak aku tu basah.

Semasa aku baru sampai ke rumahku lebih kurang pukul 7.30 malam dari balik bercuti di rumah mak mertua aku di Melaka sempana Cuti Tahun Baru Cina 2012, terkejut juga aku apabila terlihat siling bilik anak aku tu begitu basah sekali hingga basah sampai ke dinding dan ada air yang menitis. "Lebat betul hujan kat Temerloh Jaya kali ni, tak pernah-pernah jadi basah bilik anak aku sampai macam ni sekali," fikir ku.

Keesokannya pada hari Selasa, isteri aku beritahu siling kat bilik tu masih basah sangat lagi. hai pelik juga jadi begitu sedangkan malam tadi tak hujanpun. Isteriku suruh panjat ke atas siling tetapi aku memberi alasan tak guna panjat sekarang kerana bukannya boleh kesan di mana bocornya. Tunggulah masa hujan nanti, barulah dapat lihat sendiri air yang mengalir di tempat bumbung yang bocor tu. Sekarang ni mungkin air kat siling tu belum betul-betul kering lagi. Nanti apabila dah betul-betul kering, oklah siling tu. Aku cuba menenangkan keresahan isteriku tetapi akupun sebenarnya naik hairan kenapalah lambat sangat siling ni kering. Macam tak masuk akal je kerana basahnya bukan sedikit tetapi siap menitis lagi airnya hingga terpaksalah isteriku menadah tempat tu dengan besen.

Keesokan harinya lagi iaitu hari Rabu, siling bilik anakku itu masih basah seperti mula-mula kami sampai ke rumah pada hari Isnin dahulu. Weh, misteri sungguh ni! Takkanlah tak kering-kering lagi sedangkan panas terik pada siang hari sejak aku sampai ke Temerloh ni. Apa dah jadi!!!

Oleh kerana aku rasa misteri sangat perkara ni. akupun terpaksalah memanjat ke atas siling rumah untuk mengetahui apa sebenarnya telah berlaku di atas tu. Lama dah aku tak buat kerja panjat memanjat ni. Badan aku bukan ringan seperti dulu lagi. Dahulu kalau setakat memanjat ke siling ni kira mainan aku je tetapi sekarang dalam usia aku yang hampir 42 tahun ni, jadi bimbang juga sebab berat badanku mungkin dah bertambah lebih 10 kg berbanding masa aku umur dalam 25 tahun.

Di atas siling, aku hairan kerana aku lihat siling tu basah betul sedangkan bumbung rumah aku kering amat. Biar betul! mana datangnya air ni!

Berbekalkan lampu suluh kecil yang tak berapa terang, aku cuba mencari punca basah tu tetapi gagal. Aku suluh kat paip air di atas siling itu tetapi tidak kelihatanpun sesuatu kebocoran. Misteri betullah. Oleh kerana tak selesa kepanasan di atas siling itu, akhirnya aku mengambil keputusan untuk mengelap sahaja siling tu dengan kain buruk dengan harapan mudah-mudahan siling ni lebih cepat keringlah nanti.

Pada keesokan harinya lagi iaitu pada pagi Khamis, aku jadi betul-betul hairan kerana siling bilik anak aku tetap basah seperti biasa. Aku panjat semula ke atas siling tetapi masih tidak juga mendapat jawapannya. Lantas aku memanjat pula bumbung rumah aku dan terpaksa memijak genting yang panas itu tetapi masih tidak tahu puncanya.

Fikiranku mula mengagak perkara-perkara yang misteri. Adakah ini perbuatan syaitan? Aku panjat siling sekali lagi. Apabila sampai di kawasan siling yang basah tu, aku membaca Ayat Kursi beberapa kali dan menghembuskan ke siling basah tu supaya syaitan lari sambil menyuluh ke sana-sini untuk mencari tanda-tanda yang menyebabkan siling ini basah. Tiba-tiba aku terlihat sesuatu pada sebatang kayu di bumbung rumahku. Kenapa tempat ni basah! Adakah ada air yang mengalir dari atas bumbung ke sini... tetapi mustahil...! Kan bumbung kering kontang masa ku memanjat bumbung tadi!

Aku menyentuh kawasan kayu yang basah dan aku dapat rasa sesuatu sentuhan di belakang tapak tanganku. Cepat-cepat aku suluh tanganku, aku nampak kabus berada di belakang tapak tangan aku. Weh, mana datangnya kabus ini? Aku terus menyuluh dan akhirnya aku dapati kabus itu berpunca daripada pancutan air dari paip di atas siling rumahku. Lah... inilah sebabnya rupanya....!

Ha ha ha ha ha! Lucu betullah. Aku ingat apalahhh tadi... Emmm takpalah!

Itulah bukti kebesaran Kalamullah. Alhamdulillah Allah telah selesaikan misteri itu setelah aku membaca kalam Mu. AllahuAkbar. Aku ambil peristiwa ini sebagai iktibar untuk meningkatkan keimananku. Selepas membaca Ayat Kursi dan berharap, Allah telah bukakan jalan. Kan itu suatu bukti kekuasaan MU.

Halus betul bocornya. Manalah aku nampak kat atas siling yang gelap ni. Nampak terang ni sebab aku guna flash kamera.

Inilah peralat yang aku gunakan untuk menyelesaikan masalah siling basah ni.

Full content generated by Get Full RSS.

Suzani + Atikah « Kerul Shukor | Jurufoto Kahwin, Jurugambar <b>...</b>

Posted: 14 Jan 2012 03:39 PM PST

Suzani + Atikah

Assalamualaikum,

Entri 1st untuk tahun 2012 walaupun sudah 2 minggu 2012 bermula, tak terlambat lagi aku nak ucapkan selamat tahun baru kepada korang. Bermulanya tahun 2012 ni aku berharap agar ada peningkatan demi peningkatan untuk aku berjaya dalam bidang yang aku minati ini, aku akan cuba buat terbaik, InsyaAllah. Ok, kali ni pasangan Suzani dan Atikah yang berlansung di Temerloh dan belah lelaki pula di Merapoh. Bukan Jemapoh tau, tu cerita "Dari Jemapoh ke Manchester",hehe. Tapi perjalanan ke Merapoh boleh tahan juga jauhnya, 3 bandar aku tempuh, mula-mula Bentong, Raub dan Kuala Lipis. Tapi Raub dan Kuala Lipis 1st time aku ke sini, harap je orang Pahang. Hahaha..






















Cerita pasal Merapoh tadi, aku ditemani oleh 2 jejaka hensem yang sudi ikut aku ke sana, terima kasih K.A dan Ajak. Ok, kepada kedua pengantin, semoga kalian berbahagia sampai akhir hayat, InsyaAllah.

Wassalam~

Kerul Shukor
Jurufoto
Email: kerulshukor@gmail.com
Tel: 017.209.2184
YM: kerulala

  

Tags: , , , , , , , ,

Like this post? Share it!

Full content generated by Get Full RSS.

0 ulasan:

Catat Ulasan

 

BLOG PAHANG

Copyright 2010 All Rights Reserved