ads

Khamis, 26 April 2012

06 di merapoh - Google Blog Search


URL Sumber Asal :-

06 di merapoh - Google Blog Search


BLOG PAHANG: 06 <b>di merapoh</b> - Google Blog Search

Posted: 03 Apr 2012 09:35 PM PDT

URL Sumber Asal :-

BLOG PAHANG: 06 <b>di merapoh</b> - Google Blog Search

Posted: 04 Mar 2012 12:00 AM PST

URL Sumber Asal :-

BLOG PAHANG: 06 <b>di merapoh</b> - Google Blog Search

Posted: 04 Mar 2012 09:15 PM PST

URL Sumber Asal :-

BLOG PAHANG: 06 <b>di merapoh</b> - Google Blog Search

Posted: 06 Feb 2012 12:00 AM PST

URL Sumber Asal :-

BLOG PAHANG: 06 <b>di merapoh</b> - Google Blog Search

Posted: 06 Feb 2012 12:00 AM PST

URL Sumber Asal :-

BLOG PAHANG: 06 <b>di merapoh</b> - Google Blog Search

Posted: 06 Feb 2012 09:20 PM PST

URL Sumber Asal :-

BLOG PAHANG: 06 <b>di merapoh</b> - Google Blog Search

Posted: 04 Feb 2012 09:33 PM PST

URL Sumber Asal :-

Midie <b>Merapoh</b>: Mak mahu ke Pulau Pinang

Posted: 12 Mar 2011 12:00 AM PST

Kesian sangat pada mak aku ni. Semakin hari semakin uzur. Dulu masa di rumah aku, boleh juga dia pergi ke ruang tamu menonton televisyen jika bosan dengan berjalan perlahan-lahan berpapah kat dinding tetapi sekarang ni dia hanya terbaring di katil di biliknya sahaja. Kalau bangunpun untuk buang air atau makan. Makanannya kami kena hantar kat bilik kerana dia tak larat nak duduk lama-lama di kerusi.

Penyakit kencing manis dan jantungnya semakin teruk. Dulu ubatnya pil sahaja tetapi sekarang doktor kata mak aku perlu disuntik insulin. Masa di rumah aku ni, aku tolong suntik insulinnya dua kali sehari. sekali pagi dan sekali petang. Memang aku rasa ngeri untuk menyuntiknya tetapi apa nak buat, dah terpaksa.

Baru-baru ni mak aku dimasukkan ke wad semula setelah dibawa ke hospital oleh abang cik aku. Semasa aku balik ke Merapoh pada Hari Raya Haji baru-baru ni, aku memang dah perasan yang mak aku nampak macam tak berdaya sahaja. Aku ajak dia ke rumahku di Temerloh tetapi dia enggan dengan alasan kerja-kerja membuat bilik dan mengubahsuai bahagian depan rumahnya di Merapoh ni belum siap sepenuhnya. Dia kena tunggu sehingga selesai semua urusan itu barulah boleh ambilnya. Walaupun keberatan meninggalkannya dalam keadaan begitu tetapi aku tak bolehlah memaksanya.

Beberapa hari kemudian aku bertambah bimbang selepas menelefonnya di kampung. Suaranya memang macam tak sihat sangat lalu aku sms semua adik beradik aku yang jauh untuk memaklumkan keadaan mak aku itu. Abang cik aku di Keratong dengan penuh perihatin terus balik ke Merapoh untuk melihat mak aku. Kemudianm dia membawa mak aku ke Hospital Temerloh lalu mak dimasukkan ke wad. Terima kasihlah abang cik atas keperihatinan itu. Semoga menjadi contoh dan teladan kepada kita semua.

Setelah hampir dua minggu di wad, barulah mak aku dibenarkan keluar. Masa di wad kami semua bergilir-gilir menemaninya di wad itu. Kakde, Kakjang, Kakdak, dan abang cik tidur di wad lebih kurang tiga malam seorang. Bila tiba giliran aku, Alhamdulilah mak dibenarkan dibawa pulang dan aku membawa mak ke rumah aku di Taman Temerloh Jaya.

Aku memang dah lama merancang untuk pergi berjalan atau melancong ke Pulau Pangkor dalam cuti sekolah hujung tahun ini. Aku tertarik mendengar aktiviti snorkeling seperti yang diceritakan oleh seorang rakanku yang pernah pergi ke sana. Sebelum ke situ aku merancang untuk menziarahi abang bong aku yang sudah lama sakit di Penaga, Pulau Pinang. Tempat jauh ni susahlah nak datang melawat kerana bukan sahaja jaraknya yang jauh tetapi kita juga kena bersedia dengan masa dan wang ringgit. Memang sudah lama aku tak melawat abang bong aku yang sakit tu tetapi apakan daya, keadaan tidak mengizinkan aku ke sana selalu.

Aku ceritakan hasrat aku itu kepada mak aku. Aku juga beritahunya tidak dapat membawanya sekali dengan alasan dia masih terlalu lemah untuk ke sana. Aku ingin menghantar mak aku ke rumah abang cu aku di Bagau Parit sementara aku berjalan ke sana. Sebelum itu aku ada bercerita kepada abang-abang dan kakak-kakak aku tentang perkara itu dan mereka semua melarang aku membawa mak aku berjalan sekali memandangkan dia masih terlalu lemah.

Aku lihat mak aku diam saja setiap kali aku beritahu akan menghantarnya nanti ke rumah abang cu di Bagau Parit. Sehari sebelum aku bertolak ke Pulau Pinang, aku ajaklah mak aku ke rumah abang cu tetapi rupanya mak aku ingin mengikutku walaupun keadaannya seperti itu. Puas aku memujuknya supaya tinggal sahaja di rumah abang cu tetapi dia tetap bertegas untuk mengikut kami ke Pulau Pinang yang memakan masa 6 hingga 7 jam perjalanan dari Temerloh. Aku risau nanti dia tidak larat duduk di dalam kereta selama itu,  apatah lagi dia baru sahaja beberapa hari keluar dari wad. Bagaimanapun akhirnya aku dengan rela hati membawa juga mak aku memandangkan kesungguhannya untuk mengikutku ke sana walaupun mungkin menerima risiko mak jatuh sakit dek kerana terlalu keletihan berjalan. Aku cukup tersentuh apabila dia berkata "Nak risau apa, kan awok ada!". Aku bertawakkal kepada Allah, semoga mak aku selamat pergi dan pulang.

Kenapa mak aku beria-ia sangat nak mengikutku ke Pulau Pinang?

Sebenarnya mak aku tu terlalu rindukan abang bong. Abang bong memang dah tak berdaya untuk datang menjengoknya. Khabarnya penyakit abang bong semakin teruk sekarang. Entah kenapa bahagian belakang dan lehernya membengkak tanpa diketahui sebabnya.

Setibanya kami di rumah abang bong kira-kira pukul 4.30 petang. Di muka pintu rumahnya, aku terus nampak abang bong tersenyum sambil memandangku. Aku memberi salam dan terus menuju kepadanya yang tersandar di kerusi malas untuk bersalaman. Aku melihat wajahnya, dia lebih kurus dan cengkung daripada masa aku datang ke rumahnya hampir setahun lalu. Aku melihat dan merasa tempat bengkakan di leher dan di belakangnya. Bengkak itu agak besar dan rasanya keras bagai ada tulang di dalamnya. Katanya tempat itu memang sentiasa terasa sakit bagai ada duri yang menusuk. Ada masa rasa sakitnya terlalu kuat dan ada masanya agak reda. Masa redalah dia dapat terlelap sesekejab di kerusi malas itu. Cubalah bayang jika kita berada di tempatnya sekarang yang sentiasa menanggung sakit dan tidak dapat tidur secukupnya sudah lebih setengah tahun. Adakah kita terus bersabar dan mampu tersenyum sepertinya...

Dia memberitahuku di kerusi inilah dia duduk setiap hari termasuklah pada waktu malam. Dia tidak dapat tidur di katil kerana bengkak di belakang dan lehernya itu akan lebih terasa sakitnya apabila berbaring di atas katil. Di kerusi inipun bukanlah dapat tidur lena sangat tetapi dia berasa lebih selesa dan dapatlah terlelap juga sekali sekala...

Full content generated by Get Full RSS.
Full content generated by Get Full RSS.

BLOG PAHANG: 06 <b>di merapoh</b> - Google Blog Search

Posted: 03 Feb 2012 12:00 AM PST

URL Sumber Asal :-

BLOG PAHANG: 06 <b>di merapoh</b> - Google Blog Search

Posted: 03 Feb 2012 09:19 PM PST

URL Sumber Asal :-

Suzani + Atikah « Kerul Shukor | Jurufoto Kahwin, Jurugambar <b>...</b>

Posted: 14 Jan 2012 03:39 PM PST

Suzani + Atikah

Assalamualaikum,

Entri 1st untuk tahun 2012 walaupun sudah 2 minggu 2012 bermula, tak terlambat lagi aku nak ucapkan selamat tahun baru kepada korang. Bermulanya tahun 2012 ni aku berharap agar ada peningkatan demi peningkatan untuk aku berjaya dalam bidang yang aku minati ini, aku akan cuba buat terbaik, InsyaAllah. Ok, kali ni pasangan Suzani dan Atikah yang berlansung di Temerloh dan belah lelaki pula di Merapoh. Bukan Jemapoh tau, tu cerita "Dari Jemapoh ke Manchester",hehe. Tapi perjalanan ke Merapoh boleh tahan juga jauhnya, 3 bandar aku tempuh, mula-mula Bentong, Raub dan Kuala Lipis. Tapi Raub dan Kuala Lipis 1st time aku ke sini, harap je orang Pahang. Hahaha..






















Cerita pasal Merapoh tadi, aku ditemani oleh 2 jejaka hensem yang sudi ikut aku ke sana, terima kasih K.A dan Ajak. Ok, kepada kedua pengantin, semoga kalian berbahagia sampai akhir hayat, InsyaAllah.

Wassalam~

Kerul Shukor
Jurufoto
Email: kerulshukor@gmail.com
Tel: 017.209.2184
YM: kerulala

  

Tags: , , , , , , , ,

Like this post? Share it!

Full content generated by Get Full RSS.

BLOG PAHANG: 06 <b>di merapoh</b> - Google Blog Search

Posted: 02 Mar 2012 12:00 AM PST

URL Sumber Asal :-

BLOG PAHANG: 06 <b>di merapoh</b> - Google Blog Search

Posted: 02 Mar 2012 12:00 AM PST

URL Sumber Asal :-

BLOG PAHANG: 06 <b>di merapoh</b> - Google Blog Search

Posted: 02 Mar 2012 12:00 AM PST

URL Sumber Asal :-

BLOG PAHANG: 06 <b>di merapoh</b> - Google Blog Search

Posted: 02 Mar 2012 09:24 PM PST

URL Sumber Asal :-

BLOG PAHANG: 06 <b>di merapoh</b> - Google Blog Search

Posted: 20 Apr 2011 06:07 PM PDT

URL Sumber Asal :-

Gunung Tahan: Kuala Juram(<b>Merapoh</b>)-Tahan-Kuala Juram – Part II

Posted: 20 Apr 2011 06:11 PM PDT

Sebenarnya, ini kali pertama aku pergi hiking dengan fullpack atas belakang. Nak-nak pulak trip yang maybe boleh mencecah 5 hari 4 malam. Betapa berdebornya jantung aku ni tuhan saja yang tahu. Dahle tak pegi training. Main redah je. Tapi alhamdulillah semua selamat.

Boleh dikatakan trail yang aku lalu sepanjang 4 hari ni adalah kombinasi segala trail yang pernah aku lalui di Gunung Datuk, Gunung Nuang, Gunung Brinchang, Gunung Ledang dan lain-lain. Semua ada. Nak yang kering, yang basah berselut sampai lutut, yang berpacat dan tak ketinggalan yang pacak sampai menyesal pegi hiking. Pendek kata, trail ni adalah best!

Sedikit info mengenai Gunung Tahan.

Lokasi: Pahang.
Ketinggian: 2,187 meter (7,175 kaki)

Travel log hari kedua, 6 April 2011;

6:30 AM – Bangun tidur (kononnya. haha)
9:18 AM – Bergerak ke Permatang
10:15 AM – Tiba di Permatang
10:30 AM - Bergerak ke Kem Kubang
12:45 PM – Tiba di Kem Kubang
2:00 PM – Bergerak ke Botak (Perancangan asal)
2:50 PM – Tiba di Belumut
6:45 PM – Tiba di Bonsai (Bermalam di Bonsai sahaja lah sebab hari dah nak gelap)

Total 37 Photos

Sila teka apa tu? Itulah taik gajah. Yang kat tengah tu dah kene lanyak dengan budak-budak ni. Takde kesedaran sivik betul. Tahi pon nak lanyak ke? Haha.

2. Selepas 3 sungai besar, sampai lah ke Lata Luis. Sini ada campsite. Bole juga kalau nak bermalam kat sini.

3. Lata Luis. Tatau nak letak caption apa. OK aku tau, pemandangan yang nyaman.

4. Masih di Lata Luis. Kat sini la aku rasa mcm nak berendam macam anak dara berkemban dalam sungai tu sebab penat gila. Tapi bila pikir kesedaran sivik dan risau takot ada orang berdarah hidung(sebab kene tumbuk), aku batalkan niat tu.

5. Lata Luis ada air terjun. Yelah, nama pon lata. Kalau takde air terjun kang ada orang buat mogok lapar lak.

6. Akhirnya sampai di Kem Kor. Kem paling besar dan paling selesa. Cuma jamban je out of service. Tak jadi masalah, buang saja di tepi sungai. (no no no no jangan dalam sungai/air ye)

7. Kem Kor adalah destinasi pertama kami. Sebelah kem ada sungai. Boleh mandi tapi sebab sejuk sangat aku tak mandi. Aku amik aiyor semayang je. ANAAAAAAK SAPAAAA LAAAAA NIIIII??

8. Bila pandang ke atas, tetibe insap dan rasa kita ni kecil saja.

9. Cendawan comel di Kem Kor. Nama beliau Cembawam. Hai!

10. Masih di Kem Kor. Awan putih, langit biru, daun kayu hijau. Sejuk mata memandang.

11. Bag aku terbongkang berlatarbelakangkan jamban yang takleh pakai di Kem Kor.

12. Aku teringat ada orang takut belalang. Bila beliau hinggap atas stokin yang aku jemur ni, aku pon amik la gambar beliau.

13. Malam pertama kami di Kem Kor. Banyak agas kat sini. Seb baik aku pakai baju lengan panjang & seluar trek. Kalau idok, menggaru le jawabnya. Malam tu jugak hujan turun. Alhamdulillah tak lebat. Jadi kami dapat tido dengan selesa. Tanpa ada insiden khemah banjir macam aku penah kene dekat Kem Sungai Pauh. T_T

14. Tengah sembang-sembang tetiba awan jadi merah, pokok-pokok jadi merah. Aku, Azam, Lair terkejut. Haha. Ingatkan apa dah jadi. Rupanya reflection sunset dari belah yang bertentangan. Subhanallah!

15. Makan malam kami di Kem Kor. Nasi goreng lembik berlauk daging dan ikan bilis. Terbaek wei sebab lapar dan letih. Tak dilupakan cendawan keras di tengah sebab rendam sekejap saja. Haha.

16. Pagi yang gelap kini sudah terang, mari bukak khemah dan susun balik barang-barang nak bawak dan kumpul barang yang nak tinggal untuk kegunaan on the way balik.

17. Stock makanan simpanan yang akan dikutip bila balik nanti di Kem Kor. Pikul yang perlu sahaja ke kem seterusnya.

18. Isnin T/Hari : Bukan bungkusan kami. Peninggalan pendatang sebelum kami di Kem Kor.

19. Kem Kubang. Mula-mula plan nak tido kat sini tapi kami otimis dan mahu terus ke Kem Botak! Jadi, bolos saja dinding ittewww! Selepas berehat, terus menuju ke Botak.

20. Mistkul rasanya! Sejuk gak la bila berkabus tuu.

21. Kem Kubang adalah setinggi 1406meter dari aras laut. Ia adalah 200 meter lebih tinggi dari Gunung Ledang yo! Patutler sejuk.

22. Macam ni la rupa tanah dekat campsite Kubang. Seb baik belah tengah tu kering sikit. Lepas amik gambar ni, kamera aku jatuh dari celah kangkang aku. Cepelet! Hahahahaha padan muka abis D50 aku mandi selut. T_T

23. Tengok la keadaan dia. Mana tak dinamakan Kubang. Hehe.

24. Group photo di Belumut. Boleh tahan penat la masa ni. Tapi apakan daya, jauh lagi beb nak sampai ke Bonsai.

25. Ya, Belumut bukan berlumut. Tempat ni memang lembab dan basah. Takleh imagine sapa yang camping kat sini.

26. Belumut yang berlumut. Jaga langkah. Silap-silap boleh tenggelam sampai ke lutut. Salah langkah boleh sangkut dekat akar dan patah kaki. Ini bukan trail main-main boi!

27. Ok sila pose. Aku nak amik gambar ni. OK blur padan muka. Haha.

28. Burung Merbah terjinak di dunia. Haha. Beliau lompat-lompat saja ikot aku. Kasi tangan dia datang dekat ingat ada makanan. Tak penah amik gambar burung sedekat ni (focal length 20mm saja yo!) Memang depan-depan je aku snap. Lepastu rasa cuak. Betul ke burung tu?

29. Trail belumut ke Bonsai. Memang berlumut lah!

30. Fogging. Itu je la kerja Azam. Ni dekat satu tempat yang dinamakan pemandangan sebab ada pemandangan yang santet.

31. Yahuu sudah sampai di Bonsai yang sejuk. Mulai kawasan ni, semua pokok adalah renek-renek dan cute sahaja. Hotel malam ni setinggi 1705m dari aras laut.

32. Unpacking dan pasang khemah di Bonsai. Penat gila 2nd day ni. Target sebenar nak terus ke Botak dari Kem Kor dibatalkan sebab hari sudah hampir gelap.

33. Mengintai dari celah awan.

34. Pasang fly - canvas yang akan menjadi bumbung khemah. Tali ditarik dari hujung kiri ke hujung kanan. Malam ni tidur dalam kesejukkan di Bonsai!

35. Dari Belumut. Inilah penangan selut tak hengat sepanjang trek. Memang saiko abis. Seb baik tak bawak Nabila. Kalu tak kompem nanges.

36. Tahapebende tah Abang Man tunjuk kat sana. Semua meneropong dengan penuh kekaguman.

37. Orang lain sibuk memasak/kemas barang aku sibuk ngambik gambor. Hehe. Sunset di Bonsai.

Bersambung part III.

Rating: 10.0/10 (4 votes cast)
Gunung Tahan: Kuala Juram(Merapoh)-Tahan-Kuala Juram - Part II, 10.0 out of 10 based on 4 ratings

Related posts:

  1. Gunung Tahan: Kuala Juram(Merapoh)-Tahan-Kuala Juram – Part IV
  2. Gunung Tahan: Kuala Juram(Merapoh)-Tahan-Kuala Juram – Part III
  3. Gunung Tahan: Kuala Juram(Merapoh)-Tahan-Kuala Juram – Part I
  4. Gunung Kinabalu – Part IV
  5. Gunung Ledang – Part I
Tags: , , ,

0 ulasan:

Catat Ulasan

 

BLOG PAHANG

Copyright 2010 All Rights Reserved