ads

Sabtu, 18 Februari 2012

06 di bentong - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

06 di bentong - Google Blog Search


Jawatan Kosong <b>di</b> Majlis Perbandaran <b>Bentong</b> Malaysia Terkini <b>...</b>

Posted: 05 Feb 2012 11:45 PM PST

Tarikh Tutup Permohonan: 20 Februari 2012

Daerah Bentong terletak dibawah pentadbiran Majlis Perbandaran Bentong dan terbahagi kepada 3 mukim iaitu Mukim Bentong, Mukim Sabai dan Mukim Pelangai. Selain dari Bandar Bentong, terdapat beberapa pekan lain yang menjadi tumpuan penduduk seperti di Karak, Bukit Tinggi, Telemong dan Simpang Pelangai. Bandar Bentong berperanan sebagai pusat pentadbiran dan perindustrian bagi daerah Bentong. Di bentong terdapat banyak industri-industri ringan dan sederhana seperti kilang kayu-kayan, kilang pembuatan makanan dan kilang pengumpulan komponen elektrik. Peningkatan kepada pembangunan di bandar telah menyedarkan Majlis Perbandaran Bentong supaya bersedia dengan keperluan dan cabaran-cabaran masa akan datang dalam usaha menjadikan Bandar Bentong sebuah bandar yang maju, makmur dan sejahtera.

Permohonan adalah dipelawa daripada warganegara Malaysia yang berkelayakan untuk mengisi jawatan kosong seperti berikut:

1. Centre Supervisor

2. Fasilitator

KLIK SINI UNTUK IKLAN JAWATAN DAN CARA MEMOHON

Incoming search terms:

  • jawatan kosong majlis perbandaran bentong 2012
  • majlis perbandaran bentong
  • jawatan kosong bentong
  • jawatan kosong di bentong
  • jawatan kosong majlis perbandaran bentong
  • keeja josong di majlis perbandaran bentong
  • kerja kosong daerah bentong
  • kerja kosong di daerah bentong
  • majlis pembandaran bentong

06 di jengka - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

06 di jengka - Google Blog Search


RAKYAT MARHAEN: Gerakan Selamatkan Felda <b>di Jengka</b>, Khamis <b>...</b>

Posted: 12 Jun 2011 12:00 AM PDT

KUALA LUMPUR, 6 Dis: Orang ramai khususnya warga Felda sekali lagi diajak ke program pelancaran 'Gerakan Selamatkan Felda' peringkat kebangsaan pada 8 Disember ini, di perkarangan Masjid Lama Bandar Jengka, Pahang.

Menurut Presiden Persatuan Anak Peneroka Felda Kebangsaan (Anak), Mazlan Aliman, program itu bertujuan memberi penerangan kepada warga Felda mengenai penyenaraian Felda Global Ventures Holdings (FGVH) ke dalam Bursa Saham Malaysia (BSKL).

Penyenaraian itu akan menyebabkan 360,000 hektar tanah dicagar kepada FGVH bermula Januari tahun hadapan.

Pakar ekonomi, Dr Rosli Yaakob dan Pengerusi Badan Bertindak Peserta Felcra (Bapa), Razman Zakaria dijangka memberikan penerangan mengikut pengalaman masing-masing.

"Program ini akan bermula dengan solat Maghrib dan solat hajat yang akan dipimpin oleh Ketua Penerangan PAS Pusat yang juga Pesuruhjaya PAS Pahang, Datuk Tuan Ibrahim Tuan Man disusuli dengan sesi penerangan," kata beliau kepada Harakahdaily.

Program itu akan diteruskan ke Kolej Universiti Islam Zulkifli Ahmad (KUISZM) di Taman Melewar pada 10 Disember dan ke Segamat pada 11 Disember dan akan bergerak ke negeri-negeri lain.

Selain itu, Mazlan turut memberitahu, pada 20 Disember pula, Anak akan mengetuai kira-kira 30 peneroka Felda di seluruh negara untuk menyerahkan memorandum kepada Perdana Menteri mendesak jawatan Tan Sri Isa Samad sebagai Pengerusi Felda dan Datuk Sabri Ahmad sebagai Pengarah Urusan FGVH dilucutkan.

Ia rentetan daripada kempen mansuhkan Isa yang mengumpul tandatangan bantahan peneroka Felda terhadap Isa yang dilancarkan 18 Oktober lalu.

"Dalam memorandum kepada Datuk Seri Najib Razak, kita mendesak Isa dan Sabri digugurkan daripada jawatan masing-masing serta mendesak kerajaan membatalkan cadangan penyenaraian FGVH," katanya yang juga Pengerusi Lajnah Tanah dan Pembangunan Wilayah PAS Pusat.

Tegas Mazlan lagi, sekiranya tiada sebarang tindakan daripada Najib, Anak akan mendapatkan perintah mahkamah agar melarang Felda melakukan penyenaraian itu.

Ianya akan dilakukan sebelum mesyuarat agung luar biasa Koperasi Permodalan Felda (KPF) yang dijangka pada 5 Januari tahun hadapan.

"Kita telah berbincang dengan pihak peguam mengenai tindakan mahkamah ini dan jika tak ada respon dariapda Perdana Menteri, kita akan abil tindakan mahkamahlah kerana penyenaraian ini melibatkan cagaran aset peneroka," katanya.

06 di ceruk paloh - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

06 di ceruk paloh - Google Blog Search


BLOG PAHANG: 06 <b>di ceruk paloh</b> - Google Blog Search

Posted: 06 Feb 2012 12:00 AM PST

URL Sumber Asal :-

BLOG PAHANG: 06 <b>di ceruk paloh</b> - Google Blog Search

Posted: 06 Jul 2011 12:00 AM PDT

URL Sumber Asal :-

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

BLOG PAHANG: 06 <b>di ceruk paloh</b> - Google Blog Search

Posted: 16 Jun 2011 11:12 PM PDT

Dear Diary.....: kenanganku-Wataniah part 1

Posted: 19 Apr 2010 07:48 PM PDT

Nornafisah Halit, PBT 6144606
Ni hostel wokyoh perempuan...

Boringnyer............

time2 boring cmni...lepak dpn pc n xtahu nk wat aper...

tetiba teringat member2 lama zmn wokyoh dulu..(Wataniah)

org kecik jer...tapi ganaz tau hehehe

masa tu igt lagi, Encik Fadzil baru mengajar kt Kolej Shahputra. Dia ajar subjek Computer. masa tu kami sumer tergamam. comelnyer lecturer nih.... paling tergamam Cik Zie(Jemah). rupernyer dia Leftenan Muda dlm Wataniah. atas dorongan beliau...majoriti kelas aku join wokyoh. tambah2 Jemah coz dia dah "cloud 9" sama itu lecturer.

Aku Wataniah ker minah Rempit???

first xtvt wokyoh yg kitorang join adalah "Latihan Berterusan Siri 1/2004, 14 - 20 April 2004". masa tu kitorang dok kat Ceruk Paloh, Pahang selama seminggu. gotong royong, kawad, tido kat balai raya...mandi pun berebut, masa tu muka mmg xtahu malu so kami g la minta izin mandi kat umah org kampung hahaha..

Pumpin, Aku, Pak Li, Donny & Zai di Ceruk Paloh

"Latihan Asas Parajurit Muda Siri 2/2004, 26 April - 25 May 2004"

Ha.....yang nie Kursus naik ker Prebet di Kem Jerantut, Pahang. Ramai yang lapor diri. Masa nie la mula kenal ramai kwn2 dari Jerantut, Pekan, Raub.... bila dah mula kenal, tiap2 ari nengok muka itu gak...jadi ramai la antara kengkawan yg terjebak dgn cinta sementara. (termasuk la aku hahaha). masa nie aku agak geng dgn bebudak Bukit Sagu sbb kwn2 kolej aku kebanyakannyer platun lain.

Setiap latihan kt sini... ayat paling famous adalah, "Kuih lapis, Kuih gulung, Kuih donut" naik "kenyang" layan kuih2 tu. nyaris muntah masa wat kuih gulung. tepi padang kawad tu rupernyer dh biasa kena muntah pas layan kuih2 tu hahaha. Ada satu part tu, aku n kwn2 tersampai awal kt dewan mkn. sepatutnya belum sampai masanya. (biasala askar kena ikut time). "Cik Misai" yg melentik tu nmpk. apalagi.... "Apa yg kau buat tu skuad? Ini belum masa utk kau makan. Lari la kau, 5 papan...!!!!" Arrgghhh!!!! Berlari la kami 5 pusingan keliling padang kawad hahaha.... terus xselera aku nk mk pas tu. disebabkan byk sgt kena layan "papan", bila abis latihan jer sarjan perli, "nti kau semua balik rumah, bawak papan2 tu skali. boleh buat rumah". Kurang asam...


Ni buka gambar kami nak pi berkelah ok....

Kat sini gak aku blajar macam2 yg ditempuhi oleh para askar kiter yang sentiasa berjuang demi keamanan Malaysia, cewah.... Walaupun xsedasyat diorg at least aku dapat rasa sket basic n memahami keadaan diorg masa tu. Bayangkan la, ada seminggu tu mereka tinggalkan kami kat satu "bukit" yang padang jarak, padang terkukur. dah la panas, xda pokok nk berlindung. nk mandi? seingat aku, time tu kami 2x jer dlm minggu tu hehehe. bau xder saper yg perasan sbb sumernyer bau masam hahaha...

sembhyg? time ni la "air minum ku, air wuduk ku jua". Jimat beb... time nie jgn ader saper pun yg kata dia bwk berus gigi. (kalo ader pun senyap2 jer). Sarjan pernah warning dulu..."Sapa2 bwk berus gigi, aku suruh satu platun berus gigi diorg dgn berus tu dan kau org yang terakhir pakai berus tu, dapat?" iyeewww...gelinyer... tapi aku paham niat sbnrnyer...org nk berperang slmtkan negara xkan kau sebok nk jaga penampilan diri,kan? tapi Sarjan xla sekejam tu...nk berus boleh tapi sorok2 hehehe.

kt sana kami kena gali kubu untuk team kami sendiri dr peha smpi paras dada. wah....dalam tu. menggalilah kami bagai nk rak. utk yg xder cangkul, kami gali guna parang, bekas makanan n aper sajer yg tercapai asalkan dpt wat lubang. masa nie aku agak kagum dgn Fuadilah. minah nie dapat partner lelaki yang agak2 malas nk keluar kederat. tapi minah nie selamba jer gali kubu tu dgn tenaga dia sendiri. tabik spring aku.

N di sini gak...aku ader pengalaman yg betul2 mengajar n menginsafkan aku.

waktu menggali nie, dlm keadaan panas terik...kami kekurangan air. aku ader la simpan sket air utk aku n partner aku. si Khalir (dak Raub kot) dtg n minta sket air dr kwn2 yg lain. sumer kata xder air. smpi la ke giliran aku, aku pun ckp xder iar. genap2 utk aku n partner aku. dia terus pergi tah kemana. tiba2, tgh2 giat menggali, kecoh sekeliling bila Khalir dikejarkan ke hospital sbb keracunan. rupa2nya dia turun ke bawah bukit n minum air kt tali air tu. khabarnyer air tu beracun sbb ader pihak2 yg baru meracun or what ever kt arear tu. Ya Allah....masa tu aku betul2 rasa bersalah. kenapa la aku x bagi sket air td kt dia. kalo x mybe xkan jd mcmtu. tapi Alhamdulillah...dia selamat n lusanya dia kembali menggali kubu bersama2. masa tu aku minta maaf beria2 kt dia n di just ckp " xda ape2 la... jgn risau". Sejak ari tu....aku xkedekut lagi. Insaf woo.....
kt sini juga kami berlatih tempur tanpa senjata. ni la gunanya bila peluru dah abis. xleh nk menembak so kena la pertahankan diri sendiri. ader satu part tu..aku pun lupa aper nama dia. saper2 tahu nti inform la kat aku yek... kami kena baring kt jln tar tu. matahari memancar n kaum lelaki yg xberbaju tu terpaksa menahan haba panas jln tar tu. cian kt dak lelaki. kami ladies yg berbaju nie pun terasa kepanasannya inikan lak lelaki2 yg xberbaju tu. xtvt ni sbg ujian tahan ujian n dugaan pada askar. ye la...cuba bygkan aper terjadi kalu kiter kena tahan dgn musuh. mcm2 diorg akan buat supaya kiter bocorkan maklumat kerajaan. so ini just latihan supaya kiter tahan lasak n xmudah bocorkan rahsia kerajaan.

Nie la Platun aku

Jijah, Zura, Zai, Ika, Aku, Yana & Sita


P/S:- aku paling xtahan tgk muka jemah bila En.Fadzil kata dia dh tunang. member tak selera nak makan tuh....hahaha

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

BLOG PAHANG: 06 <b>di ceruk paloh</b> - Google Blog Search

Posted: 01 Feb 2012 11:14 PM PST

URL Sumber Asal :-

BLOG PAHANG: 06 <b>di ceruk paloh</b> - Google Blog Search

Posted: 09 Oct 2011 11:07 PM PDT

URL Sumber Asal :-

BLOG PAHANG: 06 <b>di ceruk paloh</b> - Google Blog Search

Posted: 18 Jun 2011 11:43 PM PDT

URL Sumber Asal :-

BLOG PAHANG: 06 <b>di ceruk paloh</b> - Google Blog Search

Posted: 03 Jun 2011 11:25 PM PDT

Oleh: Gun Gun Heryanto

(Tulisan ini telah dipublikasikan di Seputar Indonesia, 07/05/2011)

Sejarah partai politik (parpol) di Indonesia selalu berulang. Setiap menjelang pemilu selalu ada parpol baru yang muncul dan mencoba peruntungan untuk bersaing pada perhelatan demokrasi lima tahunan.

Kini,wajah-wajah parpol baru pun mulai menampakkan diri ke permukaan, antara lain Partai Nasional Demokrat (Nasdem), Partai Nasional Republik (Nasrep),Partai Persatuan Nasional (PPN), dan Partai Kedaulatan Bangsa Indonesia (PKBI).Tentu,hasrat politis untuk berserikat dalam parpol merupakan hak konstitusional warga negara meskipun upaya mewujudkan hasrat tersebut kerap kali tak dibarengi modal yang kompetitif.

Tipologi Parpol

Tak berlebihan jika kita sebut demokrasi kita saat ini telah menjadi pasar bebas parpol. Siapa pun dapat mendirikan parpol dan berkompetisi dalam pemilu setelah melewati berbagai syarat formal dan lolos menjadi kontestan, baik karena menyiapkan diri maupun karena keahlian para politikus meretas beragam celah aturan main yang tersedia. Pengalaman pada Pemilu 2009, dari 38 parpol yang menjadi kontestan, hanya 9 yang bisa melampaui angka parliamentary threshold (PT) 2,5% dan akhirnya menjadi penghuni rumah rakyat di Senayan. Jika kita amati,paling tidak ada empat tipologi parpol baru yang saat ini mulai beredar.

Pertama, parpol yang diinisiasi oleh elite yang tersisih dari atmosfer kekuasaan parpol besar. Partai Nasdem masuk dalam kategori ini. Sebagaimana kita ketahui, Nasdem tak terpisahkan dari sosok Surya Paloh meskipun secara formal tak diketuai langsung olehnya.Konteks kelahiran Nasdem diawali histori kontestasi Paloh vs Aburizal Bakrie dalam pemilihan Ketua Umum Partai Golkar. Saat Paloh tersisih, dia mulai mengejawantahkan hasrat politisnya lewat Nasdem. Memang, secara organisasional Partai Nasdem dipimpin oleh Patrice Rio sebagai ketua dan Ahmad Rofiq sebagai sekretaris jenderal.Namun,publik juga sangat paham bahwa genealogi politik Nasdem bisa dirunut ke Paloh.

Mirip posisi SBY di awal kelahiran Partai Demokrat, tak duduk sebagai ketua umum parpol, tetapi berada di puncak hierarki kebijakan organisasi sehingga memiliki kuasa menentukan arah perjalanan parpol.Paloh dalam konteks ini sedang menjalankan two step models of leadership. Model ini digunakan untuk manajemen tes situasi dan respons khalayak dalam sebuah pasar bebas parpol yang begitu kompetitif. Jika Nasdem di kemudian hari gagal bersaing dalam pasar bebas parpol, orang diharapkan tak akan langsung menunjuk sebagai kegagalan total Paloh karena secara manajerial, organisasi ditukangi oleh orang lain.

Kedua, parpol baru yang muncul dari konflik organisasional yang menyebabkan dualisme kepengurusan. PKBI merupakan parpol produk konflik terbuka antara kubu Muhaimin Iskandar dan putri kedua almarhum Gus Dur,Yenny Wahid.Tertutupnya islah melahirkan keputusan pendirian parpol baru yang sama-sama akan menggarap basis masa kaum nahdliyin. Tentu, modal awal PKBI adalah reference power dari figur Gus Duryang dilekatkan dengan sosok Yenny sehingga diharapkan menjadi katalisator modal sosial, politis, dan finansial bagi ekstensi PKBI ke depan. Jika berbicara ceruk pasar kaum nahdliyin yang sangat potensial, tentu kehadiran PKBI sedikit banyaknya akan merugikan eksistensi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) pada Pemilu 2014.

Ketiga, parpol produk agregasi politik dari beberapa kekuatan yang telah ada sebelumnya. Partai Persatuan Nasional (PPN) merupakan hasil fusi dari 10 partai kecil. Dalam UU No 2 Tahun 2011 tentang Partai Politik muncul sejumlah pengetatan aturan,misalnya verifikasi parpol yang harus selesai paling lambat akhir 2011, keharusan memiliki kepengurusan di 33 provinsi, 75% kabupaten/kota yang ada di provinsi, serta minimal 50% kecamatan di kabupaten/ kota seluruh Indonesia. Belum lagi polemik soal peningkatan angka PT dalam pembahasan RUU Pemilu Legislatif yang dirasakan kian mengancam eksistensi parpol-parpol kecil.Maka,setelah mengalkulasi hitung-hitungan politik ke depan,10 parpol kecil itu akhirnya bersepakat melakukan fusi.

Keempat, parpol baru pengusung romantisme sejarah Orde Baru.Pasca-Reformasi selalu ada tipe parpol yang jualan utamanya adalah kedigdayaan politik Soeharto. Misalnya, menjelang Pemilu 2004, tepatnya 9 September 2002, didirikan Partai Karya Peduli Bangsa (PKPB) oleh Jenderal (Purn) Hartono yang menggandeng Siti Hardijanti Rukmana sebagai salah satu deklarator. Napas serupa sepertinya kini juga ada pada parpol Nasrep dengan memosisikan Tommy Soeharto sebagai modal dasar pergerakan Nasrep.

Persaingan

Keberadaan parpol dengan identitas baru, tetapi tipologi lama ini sepertinya berat bersaing di era demokrasi pasar bebas. Pertama, munculnya titik jenuh khalayak terhadap keberadaan parpol. Sikap dan perilaku politik para politikus lintas parpol nyaris seragam, yakni kurang merepresentasikan aspirasi rakyat.Sementara parpol baru yang hadir tak memiliki cukup nilai distingtif yang bisa memberi impresi sekaligus referensi baru bagi pemilih. Kedua, parpol baru pun masih terjebak pada identifikasi citra simbolik elite daripada jejaring kader ideologis. Misalnya lebih mengedepankan nama-nama besar Surya Paloh, Yenny Wahid (Gus Dur),Tommy (Soeharto). Ketiga, regulasi yang lebih ketat baik dalam UU Parpol maupun dalam UU Pemilu.Tentu, ini akan menjadi tantangan tersendiri bagi parpol baru.

Peluang parpol baru memang kecil,terutama jika mereka tak mampu mentransformasikan gagasan dan hasrat politis mereka di level kerja praktis, jejaring kader dan massa mengambang, figur,sumber finansial, serta berbagai pendekatan marketing politik berbasis komunitas. Ke depan pasar bebas parpol di Indonesia seharusnya memasuki fase konsolidasi, bukan terus-menerus menjadi ajang pencarian peruntungan para petualang.●

Tulisan ini bisa diakses di web Sindo:

http://www.seputar-indonesia.com/edisicetak/content/view/397160/

Sumber gambar:

www.monitorindonesia.com

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

BLOG PAHANG: 06 <b>di ceruk paloh</b> - Google Blog Search

Posted: 07 Jun 2011 11:49 PM PDT

Namun Nasdem tidak bisa hidup hanya mengandalkan suara dari basis pemilih Golkar.

Pengamat politik Burhanuddin Muhtadi menilai kemunculan Partai Nasdem lebih mengancam Partai Golkar, daripada partai-partai lain. Menurut peneliti senior Lembaga Survei Indonesia itu, setidaknya Nasdem akan mengambil 20 persen pemilih Golkar.

"Ini karena sebagian besar eksponen Nasdem berasal dari Golkar," kata Burhan saat diwawancara , Rabu 27 April 2011.

Memang, kata Burhan, LSI belum pernah melakukan survei tersendiri mengenai Nasdem yang awalnya dibentuk sebagai organisasi massa oleh Surya Paloh, Sultan Hamengku Buwono X dan sejumlah tokoh lainnya yang kebanyakan juga dari Golkar. Namun, "Seorang tokoh Golkar pernah bicara pada saya, minimal 20 persen suara Golkar bisa keambil oleh Nasdem," ujar Burhan.

Karena hanya bisa sekitar 20 persen itu, Burhan meragukan performa Nasdem dalam Pemilu 2014 nanti. Magnet elektoral nasional Nasdem dinilainya tidak cukup mumpuni untuk menggeret suara seperti terjadi pada Partai Demokrat dengan Susilo Bambang Yudhoyono-nya.

"Kalau tidak punya magnet elektoral nasional yang kuat, Nasdem harus melakukan strategi lokal," kata Burhan yang juga mengajar di Universitas Paramadina dan Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah itu.

Strategi lokal yang dimaksud adalah, dari sekarang, Nasdem melakukan pembibitan calon-calon legislator sebagai magnet elektoral di tingkat lokal. "Kemungkinan ini ada, karena banyak tokoh-tokoh yang relatif senior di Nasdem," ujar Burhan. "Nasdem harus memodali mereka dari sekarang sampai 2014 nanti."

Sementara jargon 'restorasi' yang diusung Nasdem, menurut Burhan, tidak akan banyak berperan. "Terlalu indah untuk terjadi. Untuk konteks Indonesia, perlu lebih dari sekadar jargon," katanya.

Ketua Umum Partai Golkar, Aburizal Bakrie, sendiri sudah mewaspadai keberadaan Partai Nasdem ini, meski dia menyatakan tak perlu cemas. Justru munculnya partai baru dan para tokohnya yang notabene pernah jadi kader Golkar adalah bukti keberhasilan partai beringin mencetak kader.

Namun, kader harus memilih, tetap di Golkar atau menyeberang. "Kebanyakan pemimpin parpol di Indonesia itu kader Golkar. Kalau mereka mendirikan partai sendiri, tidak bisa dua kaki. Jadi harus diputuskan mulai sekarang," katanya.

Ketua Dewan Pertimbangan DPP Partai Golkar, Akbar Tandjung, juga tidak gentar dengan munculnya partai-partai baru jelang pemilu 2014. "Golkar sudah berpengalaman, dan ujung-ujungnya mereka akhirnya kembali merapat ke Partai Golkar. Kami lihat, apakah partai baru itu mendapat dukungan dari masyarakat. Sebab untuk bisa eksis minimal harus bisa lolos Parliamentary Threshold (PT) dan Electoral Threshold (ET)," kata Akbar di Surabaya.

Sumber :

Indofiles.org

Incoming search terms:

  • pan golkar nasdem
  • jurnal politik nasdem golkar
  • pengamat politik nasdem
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.
Full content generated by Get Full RSS.

BLOG PAHANG: 06 <b>di ceruk paloh</b> - Google Blog Search

Posted: 19 Sep 2011 11:59 PM PDT

URL Sumber Asal :-

Posted:

[unable to retrieve full-text content]
Full content generated by Get Full RSS.

BLOG PAHANG: 06 <b>di ceruk paloh</b> - Google Blog Search

Posted: 06 Aug 2011 11:34 PM PDT

URL Sumber Asal :-

BLOG PAHANG: 06 <b>di ceruk paloh</b> - Google Blog Search

Posted: 06 Jul 2011 12:00 AM PDT

URL Sumber Asal :-

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

BLOG PAHANG: 06 <b>di ceruk paloh</b> - Google Blog Search

Posted: 28 Jun 2011 11:01 PM PDT

Dear Diary.....: kenanganku-Wataniah part 1

Posted: 19 Apr 2010 07:48 PM PDT

Nornafisah Halit, PBT 6144606
Ni hostel wokyoh perempuan...

Boringnyer............

time2 boring cmni...lepak dpn pc n xtahu nk wat aper...

tetiba teringat member2 lama zmn wokyoh dulu..(Wataniah)

org kecik jer...tapi ganaz tau hehehe

masa tu igt lagi, Encik Fadzil baru mengajar kt Kolej Shahputra. Dia ajar subjek Computer. masa tu kami sumer tergamam. comelnyer lecturer nih.... paling tergamam Cik Zie(Jemah). rupernyer dia Leftenan Muda dlm Wataniah. atas dorongan beliau...majoriti kelas aku join wokyoh. tambah2 Jemah coz dia dah "cloud 9" sama itu lecturer.

Aku Wataniah ker minah Rempit???

first xtvt wokyoh yg kitorang join adalah "Latihan Berterusan Siri 1/2004, 14 - 20 April 2004". masa tu kitorang dok kat Ceruk Paloh, Pahang selama seminggu. gotong royong, kawad, tido kat balai raya...mandi pun berebut, masa tu muka mmg xtahu malu so kami g la minta izin mandi kat umah org kampung hahaha..

Pumpin, Aku, Pak Li, Donny & Zai di Ceruk Paloh

"Latihan Asas Parajurit Muda Siri 2/2004, 26 April - 25 May 2004"

Ha.....yang nie Kursus naik ker Prebet di Kem Jerantut, Pahang. Ramai yang lapor diri. Masa nie la mula kenal ramai kwn2 dari Jerantut, Pekan, Raub.... bila dah mula kenal, tiap2 ari nengok muka itu gak...jadi ramai la antara kengkawan yg terjebak dgn cinta sementara. (termasuk la aku hahaha). masa nie aku agak geng dgn bebudak Bukit Sagu sbb kwn2 kolej aku kebanyakannyer platun lain.

Setiap latihan kt sini... ayat paling famous adalah, "Kuih lapis, Kuih gulung, Kuih donut" naik "kenyang" layan kuih2 tu. nyaris muntah masa wat kuih gulung. tepi padang kawad tu rupernyer dh biasa kena muntah pas layan kuih2 tu hahaha. Ada satu part tu, aku n kwn2 tersampai awal kt dewan mkn. sepatutnya belum sampai masanya. (biasala askar kena ikut time). "Cik Misai" yg melentik tu nmpk. apalagi.... "Apa yg kau buat tu skuad? Ini belum masa utk kau makan. Lari la kau, 5 papan...!!!!" Arrgghhh!!!! Berlari la kami 5 pusingan keliling padang kawad hahaha.... terus xselera aku nk mk pas tu. disebabkan byk sgt kena layan "papan", bila abis latihan jer sarjan perli, "nti kau semua balik rumah, bawak papan2 tu skali. boleh buat rumah". Kurang asam...


Ni buka gambar kami nak pi berkelah ok....

Kat sini gak aku blajar macam2 yg ditempuhi oleh para askar kiter yang sentiasa berjuang demi keamanan Malaysia, cewah.... Walaupun xsedasyat diorg at least aku dapat rasa sket basic n memahami keadaan diorg masa tu. Bayangkan la, ada seminggu tu mereka tinggalkan kami kat satu "bukit" yang padang jarak, padang terkukur. dah la panas, xda pokok nk berlindung. nk mandi? seingat aku, time tu kami 2x jer dlm minggu tu hehehe. bau xder saper yg perasan sbb sumernyer bau masam hahaha...

sembhyg? time ni la "air minum ku, air wuduk ku jua". Jimat beb... time nie jgn ader saper pun yg kata dia bwk berus gigi. (kalo ader pun senyap2 jer). Sarjan pernah warning dulu..."Sapa2 bwk berus gigi, aku suruh satu platun berus gigi diorg dgn berus tu dan kau org yang terakhir pakai berus tu, dapat?" iyeewww...gelinyer... tapi aku paham niat sbnrnyer...org nk berperang slmtkan negara xkan kau sebok nk jaga penampilan diri,kan? tapi Sarjan xla sekejam tu...nk berus boleh tapi sorok2 hehehe.

kt sana kami kena gali kubu untuk team kami sendiri dr peha smpi paras dada. wah....dalam tu. menggalilah kami bagai nk rak. utk yg xder cangkul, kami gali guna parang, bekas makanan n aper sajer yg tercapai asalkan dpt wat lubang. masa nie aku agak kagum dgn Fuadilah. minah nie dapat partner lelaki yang agak2 malas nk keluar kederat. tapi minah nie selamba jer gali kubu tu dgn tenaga dia sendiri. tabik spring aku.

N di sini gak...aku ader pengalaman yg betul2 mengajar n menginsafkan aku.

waktu menggali nie, dlm keadaan panas terik...kami kekurangan air. aku ader la simpan sket air utk aku n partner aku. si Khalir (dak Raub kot) dtg n minta sket air dr kwn2 yg lain. sumer kata xder air. smpi la ke giliran aku, aku pun ckp xder iar. genap2 utk aku n partner aku. dia terus pergi tah kemana. tiba2, tgh2 giat menggali, kecoh sekeliling bila Khalir dikejarkan ke hospital sbb keracunan. rupa2nya dia turun ke bawah bukit n minum air kt tali air tu. khabarnyer air tu beracun sbb ader pihak2 yg baru meracun or what ever kt arear tu. Ya Allah....masa tu aku betul2 rasa bersalah. kenapa la aku x bagi sket air td kt dia. kalo x mybe xkan jd mcmtu. tapi Alhamdulillah...dia selamat n lusanya dia kembali menggali kubu bersama2. masa tu aku minta maaf beria2 kt dia n di just ckp " xda ape2 la... jgn risau". Sejak ari tu....aku xkedekut lagi. Insaf woo.....
kt sini juga kami berlatih tempur tanpa senjata. ni la gunanya bila peluru dah abis. xleh nk menembak so kena la pertahankan diri sendiri. ader satu part tu..aku pun lupa aper nama dia. saper2 tahu nti inform la kat aku yek... kami kena baring kt jln tar tu. matahari memancar n kaum lelaki yg xberbaju tu terpaksa menahan haba panas jln tar tu. cian kt dak lelaki. kami ladies yg berbaju nie pun terasa kepanasannya inikan lak lelaki2 yg xberbaju tu. xtvt ni sbg ujian tahan ujian n dugaan pada askar. ye la...cuba bygkan aper terjadi kalu kiter kena tahan dgn musuh. mcm2 diorg akan buat supaya kiter bocorkan maklumat kerajaan. so ini just latihan supaya kiter tahan lasak n xmudah bocorkan rahsia kerajaan.

Nie la Platun aku

Jijah, Zura, Zai, Ika, Aku, Yana & Sita


P/S:- aku paling xtahan tgk muka jemah bila En.Fadzil kata dia dh tunang. member tak selera nak makan tuh....hahaha

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by Used Car Search.
Full content generated by Get Full RSS.

06 di janda baik - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

06 di janda baik - Google Blog Search


mrs secretary: percutian <b>di Janda Baik</b> (part 2)

Posted: 25 Dec 2011 09:00 PM PST

aktiviti untuk hari kedua dan terakhir di Janda Baik...
hari ini takde aktiviti menarik sangat kami lakukan... mula-mula cadang nak pergi mandi sungai sekali lagi, tapi memandangkan badan pun rasa nak demam jadi niat tu dibatalkan... tak tahan nak nak redah air sungai yang sejuk! nampaknya tak kesampaianlah peluang nak main water tube tu... takpelah, next time boleh datang lagi!
jadi selepas breakfast Mas layankan anak-anak main basikal dulu... satu jam jugaklah mereka pusing-pusing dan ronda-ronda keliling resort ni... Mas nak join tapi badan dah sakit-sakit dah sebab kayuh basikal semalam... jadi jalan-jalan jelah keliling resort sambil nikmati permandangan yang indah dan hirup udara yang segar dan nyaman! 
dah puas layan anak ronda-ronda naik basikal sampailah masa untuk mandi manda... tapi kat kolam renang jelah! rasa jugaklah feel berendam tu walaupun bukan di sungai... cukup sejam berendam kami pun bersiap-siap untuk pulang! ♥♥
rasa seronok sangat dapat bercuti di sini walaupun tak banyak aktiviti yang kami lakukan... sebenarnya memang banyak aktiviti  menarik seperti jungle trekking, mendaki gunung Nuang dan mandi manda di air terjun Ulu Tampit... tapi disebabkan kami bawa anak jadi tak sesuai sangatlah lakukan aktiviti tersebut! mungkin next time kami datang lagi bila anak-anak dah besar sikit, baru boleh lakukan aktiviti tu... 

06 di lurah bilut - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

06 di lurah bilut - Google Blog Search


<b>Bilut</b> (2006) ~ Filem Melayu Sepanjang Zaman

Posted: 05 Feb 2012 05:45 AM PST

Pada tahun 1960 Yazid menyertai antara kumpulan pertama yang meneroka tanah rancangan Felda di Lurah Bilut. Yazid terpaksa berdepan dengan pelbagai cabaran dan segala tekanan perasaan. Sahabatnya, Rosli mati dihempap pokok. Rumah mereka ranap dipukul ribut. Anak bongsunya, Yamin, mati dibaham harimau. Pada masa yang sama, Yazid mendapat tahu ada di antara peneroka yang berkomplot menjual semula baja-baja subsidi yang diberikan oleh kerajaan bagi mengaut keuntungan jangka pendek. Yazid juga cuba difitnah oleh sahabatnya sendiri, Hamzah yang mengatakan kononnya dia yang menjual baja subsidi secara haram. Tidak hanya itu, mereka juga menghadapi bahaya apabila masih ada saki-baki pihak komunis di kawasan hutan itu. Namun segala cabaran dihadapi dengan cekal dan kemudian kejayaan awal hadir dalam hidupnya apabila anaknya, Yusof, menjadi satu-satunya anak Felda yang melanjutkan pelajaran di Brussels dalam jurusan pentadbiran. Di Brussels, Yusof menjalinkan hubungan cinta dengan Khaty, rakan sekuliahnya tetapi mendapat tentangan keluarga Khaty kerana anak seorang Peguam Negara tidak wajar menjalinkan hubungan dengan anak peneroka. Yusof akur dengan hakikat kehidupan dan kesedihannya itu menjadikan dia lebih rapat dengan Lisa yang juga rakan kuliahnya sehinggakan dia bercadang untuk mengambil Lisa sebagai isteri. Lisa memeluk agama Islam dan menukar namanya kepada Mazuin. Tapi hasrat Yusof tidak dipersetujui oleh bapanya, Yazid, yang merasakan bahawa sukar untuk berkahwin dengan golongan lebih berada sebagaimana yang pernah dilalui olehnya dengan arwah ibu Yusof dulu. Sementara itu, adik Yusof, Asmah telah dinikahkan dengan Iskandar, kawan Yusof. Namun kebahagiaan Jamilah tidak kekal lama apabila Iskandar hilang di dalam hutan tanpa ditemui lagi. Sejak itu, Jamilah menjadi tidak keruan dan bagaikan kurang waras. Yusof pula berkahwin dengan Saleha, seorang jururawat yang pernah menjaga bapanya di hospital. Hasil perkahwinan itu, Yusof dianugerahkan dua orang anak perempuan kembar, Maimunah dan Maimun. Pada tahun 2006, pembuat filem dokumentari dari Filipina, Gabriel tiba di Malaysia dalam usahanya mengumpul maklumat sambil melihat dan mengalami sendiri perkembangan serta kemajuan yang telah dibuat oleh Felda. Kisah kejayaan Felda sebagai pemangkin ekonomi rakyat dan negara Malaysia memberikan inspirasi kepada beliau untuk menerbitkan filem dokumentari mengenainya. Di Kuala Lumpur, Gabriel bertemu Yusof yang juga rakannya semasa sama-sama belajar di universiti di Brussels pada tahun 1976. Yusof ialah anak peneroka yang sudah berjaya dan kini seorang eksekutif kanan Felda. Gabriel melihat Yazid dan Yusof sebagai simbol dua era - permulaan dan perkembangan, keringat dan hasil, ideologi dan keberkesanan - dan merumuskan bahawa Felda adalah perintis segala-galanya yang lahir daripada perancangan dan wawasan yang wajar dijadikan teladan. Setelah mendengar, melihat dan mengalami sendiri kehidupan di tanah Felda, Gabriel pulang ke negaranya dan kembali semula ke Malaysia bersama-sama krew penggambaran untuk penggambaran filemnya itu.
Rosyam Nor, Eja, Que Haidar, Adlin Aman Ramlie, Rusdi Ramli, Ezlynn, Lisdawati, Aqasha, Khir Rahman, Siti Elizad, Yasmin Hani, Soffi Jikan, Bront Palarae

06 di kuala lipis - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

06 di kuala lipis - Google Blog Search


Travelog aie & sha: Ekspedisi Tahun Baru: <b>Kuala Lipis</b> - Kuala <b>...</b>

Posted: 10 Jan 2012 01:11 AM PST

Cuti tahun baru yang lalu memberi kami ruang sekali lagi untuk meneruskan kembara meneroka khazanah berharga di tanah air. Destinasi utama adalah Taman Negara yang terletak di Kuala Tahan, Pahang. Namun untuk menjadikan perjalanan lebih menarik, kami singgah di beberapa tempat seperti di Kuala Lipis dan Kuala Gandah.

Kebetulan, rakan travel kami, Ja, berada di kampung halamannya di Kuala Lipis ketika itu kerana cuti semester. Mendengar rancangan kami untuk ke Kuala Tahan, dia mengajak kami singgah ke rumahnya kerana kedudukan Kuala Lipis terletak di tengah-tengah perjalanan dari Shah Alam ke Kuala Tahan. Di Kuala Tahan pula, seorang lagi rakan, Lan sudah sedia menanti. Selaku penduduk asal di situ, dia beriya-iya mahu membawa kami pusing-pusing di Taman Negara.

Kami bertolak ke Kuala Lipis dari Shah Alam pada pukul 11 malam selepas empat jam berehat usai pulang dari kerja. Kami memang gemar memilih perjalanan di waktu malam. Dalam keadaan yang tidak cukup rehat kerana siangnya kami bekerja, namun memandu pada waktu malam langsung tidak membuatkan kami berasa letih. Rasulullah SAW sendiri menggalak kita memulakan perjalanan di waktu malam kerana menurut baginda, perjalanan pada waktu malam akan menjadi lebih pendek.

Satu-satunya jalan pintas untuk ke arah pantai timur jika memulakan perjalanan dari sekitar Lembah Klang adalah melalui Lebuhraya Karak. Dari lebuhraya tersebut, kami kemudian mengambil susur keluar ke arah Bentong-Kuala Lipis-Raub. Hanya lebih kurang 45 minit berada di lebuhraya, kami kemudian terpaksa menempuh jalan lama yang gelap dan berliku-liku dan mengambil masa lebih kurang dua jam untuk tiba di Kuala Lipis dari Bentong.

Kuala Lipis

Kami tiba di pekan Kuala Lipis pada pukul 2 pagi. Ja menyambut kami di stesen Petronas dan terus membawa kami ke rumahnya. Rumah Ja terletak di kawasan berek polis Kuala Lipis kerana bapanya merupakan seorang anggota polis di sana. Walaupun rumah-rumah di situ kelihatan usang, namun apa yang menarik, rumah-rumah tersebut merupakan rumah-rumah 'home guard' pada zaman pendudukan Jepun di Tanah Melayu. Kami kemudian diberi bilik untuk berehat dan tidur sebelum hendak meneruskan perjalanan pada siang hari nanti.

Selepas bersarapan, kami termasuk Ja kemudiannya meminta izin daripada ibu bapanya untuk meneruskan perjalanan ke Kuala Tahan. Seperti yang dijanjikan, Ja membawa kami pusing-pusing dahulu di pekan Kuala Lipis. Di sini kita boleh dapati banyak bangunan-bangunan lama yang dibina pada zaman penjajahan Brittish. Antaranya adalah Kelab Pahang (1907) Sekolah Menengah Clifford (1913), Bangunan Residen (1922), Asrama Jururawat (1926), Rumah Pegawai Daerah (1929) dan sebagainya.

Menurut sumber, Kuala Lipis dahulunya merupakan pusat perlombongan emas sebelum kedatangan British pada tahun 1887. Ia kemudiannya dijadikan ibu negeri Pahang dari tahun 1898 hingga 1955. Daerah ini semakin membangun selepas pembinaan landasan kereta api pada 1924. Walau bagaimanapun, pada 1955, ibu negeri telah berpindah ke Kuantan dan pembangunan Kuala Lipis terus berhenti setakat itu. Ianya kini hanya merupakan bandar bersejarah yang menyimpan banyak peristiwa silam. Yang lebih menarik tentang Kuala Lipis ini, ia merupakan tempat kelahiran Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak dan kampung halaman penyanyi tersohor, Siti Nurhaliza.

Selepas puas pusing-pusing di Kuala Lipis, kami kemudian meneruskan perjalanan menuju ke Kuala Tahan. Seperti malam sebelumnya, kami sekali lagi terpaksa menempuh jalan yang berliku-liku ditambah lagi dengan trafik yang agak sesak ketika itu. Lebih kurang dua jam memandu, barulah kami tiba di pintu gerbang ke Kuala Tahan. Ketibaan kami disambut oleh Lan yang sudah siap sedia menempah lokasi untuk kami berkhemah. Memang itu rancangan kami, berkhemah menjadi pilihan utama setiap kali kami melakukan trip.

Kuala Tahan

Tapak perkhemahan yang dipilih oleh Lan memang terbaik. Kawasannya lapang dan terletak betul-betul di tepi Sungai Tembeling, betul-betul berdekatan dengan Kuala Tahan. Tapak perkhemahan kami itu kepunyaan Dakilihouse yang turut menyediakan bilik dan dorm bagi yang tidak mahu berkhemah. Bayaran yang dikenakan ke atas kami adalah RM5 seorang untuk satu malam. Memang murah dan berbaloi kerana selain tandas dan bilik air, ruang berteduh yang dilengkapi dengan sinki turut disediakan.Selepas mendirikan khemah, kami pun bersiap-siap untuk makan tengah hari di restoran terapung berdekatan dengan tapak perkhemahan. Selepas makan, kami kemudian ke seberang sungai untuk memasuki Taman Negara. Bagi setiap kali menyeberangi Sungai Tembeling itu, bayaran RM1 seorang dikenakan dengan menaiki bot. Di sana kami cuma mendapatkan permit masuk Taman Negara (RM1 seorang) dan lesen untuk membawa masuk kamera (RM5). Permit masuk tersebut boleh digunakan pada bila-bila masa sepanjang berada di Kuala Tahan. Kami memang tidak merancang untuk meneroka Taman Negara pada hari itu kerana hari sudah pun lewat petang. Kami cuma akan kembali semula pada keesokan harinya dengan masa yang lebih panjang dan tenaga yang mencukupi.Kami kemudian kembali ke tapak perkhemahan untuk berehat. Selepas solat maghrib, kami bersiap-siap pula untuk ke Kampung Gol bagi menyaksikan sambutan tahun baru di sana. Kami ke sana atas jemputan Lan selaku penduduk di kampung itu. Menurutnya, memang tiap-tiap tahun kampung itu mengadakan sambutan tahun baru. Memang itu peluang yang kami tunggu-tunggu, kami mahu melihat sendiri budaya yang diamalkan penduduk di situ, khususnya di kawasan Kuala Tahan selain peluang untuk makan percuma. Hehe.Sambutannya sederhana. Selain dijamu dengan pelbagai jenis makanan terutamanya pulut sardin, acara turut dimeriahkan dengan penyampaian sumbangan kepada ibu-ibu tunggal, anak-anak yatim dan anak-anak yang cemerlang di dalam peperiksaan. Walaupun ada cabutan bertuah, namun nasib kami tidak berapa bertuah malam itu. Tepat pukul 12 tengah malam, ruang-ruang udara di kampung itu diceriakan pula dengan bunga-bunga api yang cantik dan pastinya mengukir kegirangan khususnya kepada kanak-kanak di kampung itu. Selesai acara tersebut, kami pun pulang semula ke tapak perkhemahan untuk berehat dan tidur.

Keesokannya harinya, kami bangun awal untuk bersedia menempuh hari yang bakal diisi dengan pelbagai aktiviti. Selepas bersarapan dengan roti, 'scrambled egg', kari ayam dan teh 'o' panas, kami memulakan perjalanan dengan treking ke Canopy Walkway. Dalam perjalanan meredah hutan, kami menemui pelbagai spesis pokok yang menarik perhatian. Memang indah kejadian tuhan dan ia hanya akan dapat dinikmati dengan berkunjung ke Taman Negara. Perjalanan hanya mengambil masa setengah jam sebelum sampai di Canopy Walkway.

Canopy Walkway di Taman Negara diiktiraf sebagai titi gantung terpanjang di dunia iaitu sepanjang 510 meter dan berada pada ketinggian 45 meter. Untuk merasai pengalaman melalui titi tersebut, bayaran sebanyak RM5 seorang dikenakan untuk dewasa dan RM3 seorang untuk kanak-kanak. Namun titi itu tidak boleh dilalui lebih daripada seorang dalam satu masa. Selepas orang di hadapan barada pada jarak 10 meter, barulah orang kemudiannya boleh menyusuri titi itu.

Kami mengambil masa lebih kurang sejam untuk menamatkan perjalanan di Canopy Walkway. Kami tidak mahu tergesa-gesa, peluang menikmati pemandangan hutan dara di Taman Negara bukan datang selalu. Dengan kewujudan pelbagai spesis pokok yang pelbagai bentuk, hati kami menjadi tenang dan ketika itu datang rasa kesyukuran dengan nikmat yang Allah telah berikan.

Selesai di Canopy Walkway, kami sepatutnya meneruskan perjalanan sejauh lebih kurang dua kilomter ke Bukit Teresek. Namun masa tidak mengizinkan kerana ketika itu matahari sudah mula terpacak di atas kepala. Pergi dan balik sahaja mungkin mengambil masa dua jam. Jadi kami pun membatalkan niat untuk ke Bukit Teresek dan kembali ke jeti Kuala Tahan untuk makan tengah hari sementara menunggu bot untuk ke Lata Berkoh.

Untuk ke Lata Berkoh, kami mengambil bot kecil yang boleh memuatkan maksimum empat orang dengan bayaran RM160 untuk satu bot. Nampak macam mahal, tetapi sebenarnya memang berbaloi.

Kami dibawa menyusuri Sungai Tahan yang sederhana lebarnya berbanding dengan Sungai Tembeling. Airnya gelap, hitam kemerah-merahan. Kenapa kami katakan bayarannya berbaloi, ini kerana laluan yang kami susuri adalah melawan arus dan airnya pula cetek. Kemahiran yang tinggi diperlukan untuk mengawal bot agar enjin dan badan bot tersebut tidak berlanggar dengan batu-batu sungai. Pemandangannya pula, memang terbaik. Pokok-pokok yang meliuk-liuk di tebing-tebing meneduhkan perjalanan kami pada hari itu. Perasaan yang dialami ketika itu, memang sukar diperolehi dari mana-mana tempat.Kami sampai di sebuah hentian selepas setengah jam menyusuri sungai. Di situ, sudah ada beberapa bot yang berlabuh. Mungkin membawa penumpang seperti kami juga. Dari hentian itu, kami kemudian perlu meredah laluan hutan selama 15 minit sebelum sampai ke lokasi Lata Berkoh. Memang tidak rugi kami mengambil pakej ini, Lata Berkoh sungguh menakjubkan. Nampak menggerunkan dengan arusnya yang deras menghentam batu-batu yang besar, namun ia mesra pengunjung. Kami mengambil kesempatan untuk bermandi-manda di satu sudut yang lebih selamat. Namun ada juga pengunjung-pengunjung terutamanya dari luar negara yang begitu berani berenang di satu lokasi yang lebih dalam. Bagaimanapun, ia masih selamat dengan syarat harus pandai berenang.Lebih kurang setengah jam meluangkan masa di Lata Berkoh, kami kemudian kembali ke bot untuk meneruskan perjalanan ke pusat lindungan ikan kelah. Lokasi ini sebenarnya terletak di antara Kuala Tahan dan Lata Berkoh. Namun bukan mudah untuk melihat ikan-ikan kelah di situ kerana keadaan airnya yang tidak jernih. Bagaimanapun, ikan-ikan tersebut memang banyak. Nasib baik kami ada membawa makanan ikan dan sedikit roti, jadi kami dapat mengumpan mereka untuk datang menghampiri kami. Walaupun tidak boleh melihat dengan jelas, namun kelibat mereka dapat dikesan dengan kesan air yang berkocak-kocak apabila kami melempar makanan.

Selepas lebih kurang setengah jam kami bermain dengan kelah, kami kemudian dibawa pulang ke jeti Kuala Tahan. Waktu ketika itu sudah hampir lewat petang. Kami bergegas ke tapak perkhemahan untuk membersihkan diri dan membuat persiapan makan malam.

Sebenarnya, banyak lagi aktiviti yang boleh dibuat di Taman Negara ini. Antara yang menarik boleh dilakukan ialah berkunjung di perkampungan Orang Asli, bermalam di Gua Kepayang Besar (berkhemah), 'rapids shooting' di Sungai Tembeling, 'white water rafting' di Jeram Abai, Jeram Nusa dan Jeram Abang,  eksplorasi hutan dan sebagainya. Namun masa tidak tidak mengizinkan kami untuk meneroka kesemuanya. Mungkin pada masa akan datang, kami akan membawa masa yang lebih panjang bersama.


Menu kami pada malam itu agak mewah. Lan membawa seekor ikan patin yang agak besar juga saiznya beserta beberapa ekor ikan kembong dan sotong. Makanan laut itu kami bakar selain menyediakan lauk-lauk lain seperti telur dadar, sambal kicap dan kari ayam. Tanpa kunyit atau diperap, ikan patin memang sedap dibakar begitu sahaja.

Malam itu kami habiskan masa dengan berbual sambil meratah makanan laut yang dibakar di tepi Sungai Tembeling. Namun cuaca pada malam itu tidak menginzinkan kami untuk berada lama di luar. Kami masuk ke khemah untuk tidur sebelum hujan kemudiannya turun dengan lebat, mendinginkan lagi suasana pada malam itu.

Keesokannya, kami bangun awal untuk bersiap-siap meninggalkan Taman Negara. Selepas bersarapan di Kompleks Perniagaan Kuala Tahan, kami pun meminta diri dan meninggalkan Lan untuk meneruskan kehidupannya sebagai anak jati Kuala Tahan. Kemudian kami bertiga pun meneruskan perjalanan ke Kuala Gandah untuk bermain dengan gajah.

Kuala Gandah

Kuala Gandah terletak di dalam kawasan Lanchang, pekan kecil yang terletak di antara bandar Mentakab dan Karak. Tiada bayaran masuk dikenakan untuk masuk ke Pusat Konservasi Gajah. Walaupun percuma, namun jika berkunjung pada cuti umum, anda berkemungkinan terlepas peluang untuk menunggang gajah. Ini kerana ketika di waktu kemuncak, terlalu ramai orang yang datang di pusat itu. Malah bagi mengelak terlepas peluang menunggang gajah, sudah ada pengunjung yang sanggup menempah terlebih awal melalui telefon.

Pusat Konservasi Gajah ini dibuka pada setiap hari bermula pukul 8 pagi hingga 4.30 petang. Namun aktiviti-aktiviti seperti menunggang gajah, mandi bersama gajah dan memberi makan gajah hanya akan bermula pada pukul 2.15 petang. Selain itu, pusat itu juga turut menyediakan pameran dan tayangan video untuk menyalurkan informasi kepada pengunjung-pengunjung yang datang. Selain gajah-gajah dewasa, anak-anak gajah yang masih kecil juga menghuni di pusat tersebut. Rata-ratanya adalah anak-anak gajah yang kehilangan ibunya sama ada mereka tersesat atau tertinggal daripada kumpulan gajah.

Di sana, walaupun kami tidak berkesempatan untuk menunggang gajah, namun kami berpeluang untuk bermain dan memandikan dengan anak gajah. Dengan keadaan yang agak sesak dengan pengunjung, kami cuma berpeluang seketika sahaja bermain dengan anak gajah tersebut. Namun ia tetap menyeronokkan.

Selepas membersihkan diri dan menukar pakaian kering, kami kemudian meninggalkan gajah-gajah tersebut dan singgah pula di Deerland yang terletak dalam kawasan Kuala Gandah juga, hanya 10 minit dari pusat lindungan gajah itu. Deerland adalah satu lagi pusat lindungan binatang-binatang liar namun berbeza dengan Pusat Konservasi Gajah yang ditubuhkan oleh Jabatan Perlindungan Hidupan Liar dan Taman Negara (PERHILITAN), taman yang menempatkan pelbagai spesis rusa ini merupakan milik persendirian.

Bayaran masuk untuk ke Deerland adalah sebanyak RM6 seorang. Di dalam taman tersebut, anda akan diberi makanan iaitu sengkuang yang dihiris-hiris kecil untuk menyuap rusa-rusa di sana. Rusa-rusa tersebut sangat mesra, anda berpeluang untuk masuk ke kandang mereka dan mendekati mereka dengan lebih dekat. Sangat jinak dan tidak lari atau menyerang jika kita menyentuh mereka. Selain rusa, Deerland turut menyimpan pelbagai jenis binatang lain seperti ular sawa, pelbagai spesis burung, ayam, arnab, kancil dan sebagainya.

Setelah menghabiskan masa lebih kurang setengah jam di Deerland, kami kemudian meneruskan perjalanan pulang ke Shah Alam. Sungguh memenatkan, namun hati kami puas kerana cuti tahun baru kami diisi dengan pelbagai pengalaman baru yang menarik dan pastinya kekal terpahat di ingatan.

06 di pekan - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

06 di pekan - Google Blog Search


KENCING <b>DI PEKAN</b>, PAK BERAHIM ANGKAT KAKI!!!

Posted: 18 Feb 2012 12:15 AM PST

Apa nak jadi la dengan puak - puak Pakatan Pembangkang sekarang ni ye? Tak habis - habis lagi diorang nak menipu disana sini.

Di Pekan baru - baru ni pun, Si Ketua Penipu tu terus menerus mengencing rakyat dengan menyatakan sokongan dia terhadap Israel.

Dia mengakui bahawa dia tetap dengan kenyataan yang dibuat didalam Asian Wall Street Journal untuk mempertahankan keselamatan Negara Israel.

Namun, seperti biasa, dia kata Utusan salah buat laporan berkaitan dengan isu tersebut. Kononnya, kata dia, Utusan tak reti baca bahasa Inggeris.

Maka sebab itulah dia ambik tindakan dan saman pihak Utusan kerana salah buat laporan, kata dia kepada 30 orang penduduk di Pekan tu.

Yang dia tak cerita dengan orang di Pekan tu ialah mengenai dua temubual yang dibuat sebelum ini. Satu dengan BBC dan satu lagi dengan WSJ.

Dia saman kenyataan yang dilaporkan dalam BBC. Dia tak saman kenyataan yang keluar dalam WSJ. Ini kenyataan yang keluar dalam WSJ:

Kan Terang - terang nampak yang dia menyokong serta mengiktiraf Negara Rejim Zionis yang dah banyak membunuh rakyat Palastine tu.

Kalau dia kata yang pihak Utusan tu tak reti baca Bahasa Inggeris, maknanya dia nak kata Majlis Syura Ulama PAS tu pun tak reti baca bahasa Inggeris jugak la ye?

Dalam erti kata mudahnya, dia nak kata yang Majlis Syura yang dipengerusikan oleh Si Wali Terompah tu sama je bodohnya dengan Utusan, tak gitu?

Mungkin sebab itulah Pak Berahim nak angkat kaki dari terus bertanding di Pahang dalam PRU akan datang. Sesak dia nak jawab dengan ahli mengenai kenyataan yang dibuat oleh Si Ketua Penipu tu. Buat pening kepala dia je!!!

- Bersambung...

06 di brinchang - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

06 di brinchang - Google Blog Search


Gunung <b>Brinchang</b>

Posted: 25 Jan 2012 08:40 PM PST

23 Januari 2012   Masa : 0615 Hrs
Cuaca : Sangat baik , berangin dan bersuhu rendah.
Lokasi: Menara Gunung Brinchang.

sebenarnya entri ni khas untuk Cik Ujie kita, kerana dia teringin sangat nak tengok suasana di mossy forest.

Seawal pagi lagi wa dan sifu wa,bergerak ke destinasi pilihan iaitu ke gunung brinchang, dengan bekereta.
Cuaca agak sejuk,bukan memang sejuk giler,sampai wa terketar2 juga lah dibuatnya sehingga menusuk ke tulung sum-sum wa. tapi itu bukanlah menjadi halangan untuk wa belajar kemahiran seni fotografi ni.

Berbekalkan azam dan semangat jiwa yang kental, wa dan sifu bersiap sedia untuk pergi ke puncak gunung brinchang dikala kebanyakkannya species homo sapiens masih ada yang ralit dibuai lena kerana asyik dan menikmati tubuhnya silauti dengan suhu yang sangat dingin. Tetapi Wa tetap dengan pendirian wa iaitu untuk sampai ke destinasi pilihan kali ini,  Jalan untuk kegunung brinchang ada dua sama ada mahu menaiki kenderaan melalui jalan yang berturap atau memilih jalan denai laluan mendaki ke gunung tersebut. Kalau diberi pilihan pun wa memang nak naik kenderaan, apa cilake pula nak pilih cara mendaki ikut trek pagi-pagi buta. buat bazir karen wa jer. Lagipun wa dalam keadaan hendak menimba ilmu bukannya dalam mood hendak hiking.

Digunung ini juga terletaknya hutan mossy yang sentiasa lembab dan berlumut.sekitar kawasannya juga amat indah bagi sang pencinta alam. lebih kurang ada macam dalam filem LOTR part masa si hobbits2 mengembara dalam hutan. Filem yang mana satu? Jangan tanya pasal wa pun tak ingat. Pergi search sendiri,jangan malas sangat.

Gunung brinchang merupakan antara gunung yang ramai pendaki germar mejalankan aktiviti disitu secara berkumpulan.Berketinggian 6666 kaki dari aras laut. juga bersempadan dengan 3 negeri iaitu negeri seladang, negeri tok gajah dan negeri cik siti wan kembang. sempadan tu terletak di beberapa puluhan meter dari aras puncak gunung tersebut.(ke ratusan meter eh....wa tak ingat ler)

Ok meh lihat hasil sentuhan kasar wa berguru dengan sifu selama beberapa jam sahaja.


Setiba wa dan sifu di area ladang teh, kami amik beberapa gambar moment yang ada. tapi tak boleh lama2 kerana kami nak kejarkan masa untuk ke puncak gunung seawal mungkin.



sifu beraksi  dengan senjatanya.
Setiba di puncak gunung brinchang, angin bergerak dengan deras, membuatkan wa menutup rapat baju panas. ya sangat sejuk, sejuk dia membuatkan wa rasa mcm nak balik kembali ke rumah. naseb tak beku.



 Ini pula pandangan dari area menara pandang yang ada di gunung brinchang tu. dan material menara tu adalah besi.
 

Selepas puas mengambil beberapa pemandangan di atas, wa mengajak sifu untuk turun bergerak ke mossy forest.(sebenarnya wa tak tahan rassa sejuk berangin dimenara tu). dari are menara wa bergerak secara berjalan kaki, tapi tak pada sifu, dia terpaksa membawa kenderaan menuju kearah mossy forest. dan kalau wa pun, wa akan berbuat sedemikian kerana tak ada kerja wa nak mendaki patah balik untuk mendapatkan kenderaan setelah jalan menuju kearah aras bawah sejauh 200meter.

meh tengok  mossy forest dan sekitarnya.yang sanggat lembab dan berlumut. boleh dikatakan hampir semua ditutupi dengan lumut baek didahan, di ranting, di batu dan ditanah. hati-hati dengan ular hijau yang berbisa disini. dan angker2 yang ada.






 











 

BLOG PAHANG

Copyright 2010 All Rights Reserved