ads

Ahad, 5 Januari 2014

06 di janda baik - Google Blog Search


URL Sumber Asal :-

06 di janda baik - Google Blog Search


Bongkar Rahsia Masakan Minang Asli <b>Di Janda Baik</b> - Travelog <b>...</b>

Posted: 29 Oct 2013 10:11 AM PDT

Teks: Netty Ah Hiyer | nettyahhiyer@gmail.com
Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani.

Antara hidangan masakan Minang asli yang ada di Janda Baik. Sup tulangnya memang terbaik! Terlalu syok makan sampai terlupa mahu merakam gambarnya.

Pertemuan di atur tanpa sengaja. Lewat Selasa lalu, saya mencari respondan untuk ditemuramah dalam ruangan Isu Khas. Kebetulan, teman seUiTM dulu, Zureen Marni lapang untuk ditemuramah. Selesai tugasan, Zureen mempelawa adakah saya mahu ke gerai Minang Sri Selera Masakan Padang milik ibu mentuanya di Janda Baik.
Kebetulan, saya memang tercari-cari 'bahan' untuk mengisi ruangan resipi. Serba sedikit Zureen menerangkan tentang juadah yang dijual di situ. Kata Zureen, masakan ibu mentuanya itu seratus peratus asli masakan minang. Menarik! Fikir saya dalam hati.
"Tapi kak gerai mak mentua saya taklah besar mana. Gerai kampung tepi jalan saja." sambung Zureen merendah diri dalam balasan messangernya. 
Tak mengapalah Zureen, bukannya nak kena ada restoran besar baru boleh masuk majalah. Janji masakan yang dihidang di gerai itu ada 'nilai berita' dan istimewa. Bagaimana mahu memahamkan maksud 'nilai berita' itu? Dalam konteks gerai mak mentua Zureen ini "Gerai masakan Minang Asli" itu adalah nilai berita yang boleh diambil kira. Ini tips untuk penulis baru; mengesan dan menghidu nilai sesebuah berita.
Lalu, petang Khamis 24 Oktober saya bersama Khairunnisa, wartawan majalah Midi dan jurugambar saya, Safuan membelah lebuhraya, meredah hutan belantara, mendaki bukit bukau (mendakilah sangat!) mencari gerai tepi jalan Selera Minang yang dikhabarkan Zureen hidangan asli orang Minang.
Sesekali membuat tugasan di tanah tinggi, suasananya cukup mengasyikkan sekali. Nyaman, tenang dan jauh dari kebingitan kota. Ianya gerai comel di tepi jalan namun ada ada pesona tersendiri. Udaranya segar, pemandangannya juga sejuk mata memandang.
Meja tepi kolam mak mentua Zureen jadi tumpuan utama kami, selesai menikmati keenakan pisang abu dengan cicah sambal minang yang walla itu, kami berpindah ke meja depan untuk  photoshoot.

Zureen beri saya map ini, saya pun kongsikan di sini. Maaf ya kalau kurang jelas. Cendol pulut itu, ayah mentua Zureen buat sendiri. Sedap! Paling seronok makan di sini bila sambil makan boleh menikmati pemandangan hutan menghijau yang kurang terusik dek pembangunan.
Tak lama kemudian, kami angkat beg dan pindah pula ke meja berdekatan Safuan bagi memudahkan kami menemuramah mak mentua Zureen. Mahu tahu rahsia masakan Minang. Apakah yang istimewa mengenainya.
"Masakan Minang ini tidak menggunakan rempah segera. Semuanya makcik buat sendiri. Kari pun buat sendiri. Paling terkenal di sini sup tulangnya. Sampaikan R&R di hentian Genting Sempah itupun pernah offer makcik meniaga di sana. Tapi makcik setia di sini." ujar mak mentua Zureen yang lebih dikenali para pelanggannya dengan gelaran Kak Mie. 
Mahu tahu rahsia lagi? Kak Mie ini sudah berniaga lebih 30 tahun dan sup tulangnya itulah yang paling digilai. Dicampur pula dengan sambal Minang yang dihasilkan dengan cara tersendiri. Enaknya lain macam. Kata Kak Mie lagi, masyarakat Minang ini sememangnya gemar membuat rempah ratus mereka sendiri dan tiada penggunaan gula dalam bahan masakannya. 
Tiba-tiba saya jadi terharu, bila kak Mie sudi kongsi resipi masakan Minang untuk pembaca Mingguan Wanita. Tunggu!
Mahu tahu lagi ada apa dengan masakan Minang ini? Pastinya setiap hidangan pedas-pedas belaka. Jangan bimbang, pedas-pedas masakan kak Mie, habislah dua pinggan Safuan menambah. Ahaks! Jangan marah kak Net ya Safuan. PS: "Wankan orang UK!"
Ah, selesai menemuramah dan makan, barulah kami tersedar. Rupa-rupanya dekat empat meja kami telah berpindah randah. Sudahnya kami gelak sesama sendiri. Kelakar dengan gelagat entah apa-apa kami ini. 

 Nampak tak gua batu di belakang saya. Ada cerita 'buluh betong' di dalamnya.  Yang bertudung merah itulah Zureen, junior saya waktu di UiTM. Seronoknya dia sudahpun berpencen awal.
Selesai mengambil gambar makanan dan tuan punya kedai, kami singgah sebentar ke rumah penginapan milik seorang wanita kacukan Cina yang kaya hasil seni ukirannya. Ayah mentua Zureen turut menyumbang hasil seni di rumah banglo dua tingkat itu. Ada gabungan elemen kayu dan batu. Saya maklumkan pada tuan rumah mahu pinjam kawasan kediamanya untuk pengambaran fesyen kelak.
"Rumah ini belum siap sepenuhnya. Ini pun saya tertipu. Ada peniaga jual buluh betong, dekat RM40 sebatang. Bila sampai, ianya bukan yang asli." Luahnya sambil menunjukkan deretan 'buluh betong tipu-tipu' yang disusun rapi dalam gua batu di hadapan rumahnya.
Bagi saya pula, walaupun rumahnya itu belum siap sepenuhnya. Ia ada elemen rustik yang amat menarik jika digabungkan dengan latar dan mode fesyen. Selesai lawatan sambil melihat rumah itu, kami singgah semula ke gerai Zureen. 


Bukan main lagi Safuan tu berpeace sakan. Mentang-mentanglah orang UK! Air yang tenang di belakang kami itulah kolam air panas dekat Bukit Tinggi. Suhunya mencecah 40 darjah celcius.

Masih tidak boleh pulang kerana mak mentuanya mahu kami minum petang dahulu. Alhamdulillah, rezeki Allah beri untuk kami hari itu. Kami tidak terus pulang kerana mahu melihat kawasan kolam air panas yang ada di Bukit Tinggi. Walaupun tiada dalam agenda, sengaja kami ke sana kerana mahu lihat apakah yang menariknya di situ. Mana tahu boleh menjadi satu lagi lokasi pengambaran untuk kolum fesyen nanti.
Sememangnya kolam air panas itu besar dan telah diubahsuai sebahagiannya untuk memudahkan pengunjung mandi di situ. Di belakangnya pula sedang dibangunkan sebuah hotel.
"Sekarang ini free lagi. Nanti bila hotel sudah siap, mahu masuk saja kena bayar RM50," cerita pengunjung lelaki berbangsa Cina separuh usia yang ditemani isteri di sebelahnya.  
Hari minggunya, saya ke Janda Baik lagi. Kali ini saya bawa anak-anak mandi sungai kecil dekat dengan rumah Zureen dan bawa suami menikmati hidangan sup tulang yang menggunakan rempah buatan tangan Kak Mie itu.

0 ulasan:

Catat Ulasan

 

BLOG PAHANG

Copyright 2010 All Rights Reserved