ads

Isnin, 17 Februari 2014

06 di rompin - Google Blog Search


URL Sumber Asal :-

06 di rompin - Google Blog Search


Kurang Sumber Air, Kebakaran Kian Merebak <b>Di</b> Endau <b>Rompin</b>

Posted: 13 Feb 2014 09:33 AM PST


ROMPIN - Kekurangan sumber air dan keadaan sekitar ladang yang berangin kuat menyukarkan pihak bomba untuk meneruskan operasi pemadaman kebakaran di Ladang Sungai Endau yang dilakukan sejak Jumaat lalu.

Pihak Bomba dari Balai Bomba dan Penyelamat Rompin terpaksa menggunakan pam angkut untuk menyedut air parit di sekitar ladang, namun air parit yang semakin berkurangan menyebabkan operasi terpaksa dihentikan sementara mencari sumber air alternatif.

Kerja pemadaman yang terbantut itu dibimbangkan menyebabkan kebakaran itu semakin merebak ke kawasan lain kerana ladang tersebut berada di sempadan Johor dan berhampiran dengan hutan Taman Negeri Endau Rompin.

Cuaca panas, api mudah merebak 

Menurut Ketua Balai Bomba dan Penyelamat Rompin, Shamsul Affendy Sulaiman, berkata, masalah yang dihadapi adalah punca air yang terhad selain keadaan angin yang kuat.

"Selain bergantung dengan air parit yang tidak mencukupi dan keadaan angin yang kuat, keadaan cuaca yang panas juga menjadi punca utama kebakaran mudah melarat kerana tumbuhan renek yang kering mudah dimakan api.

"Jarak ladang yang jauh iaitu kira-kira lebih 70 kilometer dari jalan utama turut menyukarkan kami untuk ke sini dan keadaan tanah gambut yang lembut pula menyukarkan jentera bomba untuk memasuki ladang," katanya kepada Sinar Harian ketika ditemui di lokasi kebakaran.

Menurutnya, operasi pemadaman yang dimulakan sejak Jumaat lalu itu telah berjaya mengawal kebakaran seluas 27 hektar yang kini hanya berbaki 17 hektar lagi.

"Hari ini (semalam) kira-kira 10 orang anggota dari balai luar telah datang untuk membantu kerja pemadaman dan kemungkinan akan bermalam di sini kerana jarak untuk keluar masuk yang jauh.

"Kita cuba mendapatkan sumber air alternatif di sekitar ladang ini dengan mengorek tanah menggunakan jengkaut milik pengurusan ladang tetapi masih gagal," katanya.

Cadang korek salur air

Shamsul berkata, pihak bomba juga sudah berbincang dengan pihak pengurusan ladang untuk mengorek salur air dari Sungai Endau dan disalurkan ke dalam parit ladang.

"Kita telah cuba mengorek saluran air untuk menyalurkan air Sunagi Endau ke parit ladang tetapi tidak berjaya kerana keadaan tanah ladang yang tinggi daripada tebing sungai," katanya.

Sinar Harian semalam melaporkan Ladang Sungai Endau seluas 44 hektar di mukim Endau di sini terbakar sejak Khamis lalu dan kerja pemadaman masih lagi diteruskan hingga kini.

Beberapa anggota telah ke masuk ke ladang tersebut pada petang Khamis namun ketika tiba di sana hari sudah gelap dan kerja memadam tidak dapat dilakukan.

Difahamkan, tiga petak ladang dengan keluasan 66 hektar itu membabitkan ladang jenis tanah gambut dengan tumbuhan renek dan jumlah keluasan kawasan yang masih terbakar berbaki sebanyak 17 hektar dan operasi diteruskan dengan bantuan bomba dari balai luar untuk mempercepat operasi kerana wujud kesulitan dari segi sumber air dan keadaan cuaca yang berangin.

Sementara itu, Penyelia Ladang Sungai Endau, Mohd Nizam Md Zain, berkata, beliau menyedari ladang tersebut terbakar pada Khamis lalu dan terus hubungi pihak bomba.

"Ini bukan kali pertama kebakaran berlaku, tahun lalu juga pernah jadi sekali tetapi tidak sebesar ini.

"Pada mulanya kami ada membuat pencegahan awal dengan mengarahkan pekerja ladang cuba kawal kebakaran tersebut tetapi gagal dan terus menghubungi bomba," katanya.

Menurutnya, pihaknya akan memberi kerjasama kepada bomba agar proses pemadaman dapat dipermudahkan dan segera diselesaikan. #sumber

0 ulasan:

Catat Ulasan

 

BLOG PAHANG

Copyright 2010 All Rights Reserved