ads

Selasa, 1 April 2014

06 di mentakab - Google Blog Search


URL Sumber Asal :-

06 di mentakab - Google Blog Search


Aku Budak Nerek: Menerjah Briyani Ali, tersohor <b>di Mentakab</b>

Posted: 18 Feb 2014 08:57 PM PST

Salam,
Adapun dah beberapa kali ayah aku menceritakan tentang briyani ini. Namun aku tak lah teruja sangat untuk menikmatinya walhal jika aku balik kampung, tak lah jauh sangat untuk aku kunjungi. Bandar mentakab dengan kampung aku hanyalah kira kira setengah jam perjalanan dengan berkenderaan. Mungkin disebabkan aku telah dimomokkan dengan briyani mamak ditempat aku mahupun briyani di Johor yang lebih popular diperkatakan.
Namun baru baru ini, ada seorang sahabat telah menceritakan kepada aku dia telah pergi semata semata ke Mentakab dari Negeri Sembilan untuk makan briyani ini, membuatkan aku terfikir semula. Macam aku pernah dengar pasal briyani ini. Lantas aku bertanyakan kepada ibu dan bapaku serta adikku yang menetap di kampung. Memang sah, inilah satu satunya briyani yang terkenal dan terdapat di Mentakab.
Briyani Ali ini terkenal seangkatan dengan kemunculan wilayah felda yang terdapat di daerah sekitar  Jengka dan Temerloh ini. Dalam sekitar tahun 70an, dimana pekan Temerloh dan Mentakab menjadi bandar tumpuan pada ketika itu. Ayah aku pernah memberitahu bahawa dia pernah menunggang motosikal dari kampung aku semata mata untuk membeli briyani ini untuk juada berbuka puasa.
Maka untuk mengembalikan kenangan dan memori kedai ini, aku ke Mentakab bersama sama kedua dua ibu dan bapaku. Pada mulanya gak susah juga mencari kedai ini, kerana aku memang tak biasa dengan jalan jalan sehala di Mentakab ini. Namun berpegang kepada Motto aku "Kita tak akan sesat selagi berada di bumi Malaysia ini", aku berjaya juga mencari kedai ini.

Sewaktu aku sampai, jam 11 pagi. Briyani baru sahaja siap dimasak. Masih panas, ayam goreng juga masih panas. Namun briyani tidak menarik minat anak aku untuk makan, dia lebih suka makan nasi lemak...hahaha.
Briyani yang dihidangkan adalah simple sahaja. Ada lauk ayam goreng dan juga kambing. Dihidangkan bersama popodom serta acar masak.
Jika diperhatikan kawasan sekeliling kedai, memang memori. Ramai pak cik dan makcik seangkatan usia ayah dan ibuku masih mengunjungi kedai ini. Maknanya kepopularan kedai ini masih lagi terpahat sejak dahulu hingga kini.



Jika anda dah tersesat ke daerah Mentakab ini, silalah berkunjung ke kedai ini, merasai briyani Ali. mengikut selera aku, briyani ini tidak mengecewakan dan aku percaya inilah antara briyani tersedap pada sekitar tahun 70an. Namun sedap itu adalah perkara subjektif, mungkin bagi aku sedap, tapi tidak pada orang lain.

0 ulasan:

Catat Ulasan

 

BLOG PAHANG

Copyright 2010 All Rights Reserved