ads

Sabtu, 24 Mei 2014

06 di Cameron Highlands - Google Blog Search


URL Sumber Asal :-

06 di Cameron Highlands - Google Blog Search


hardy boy: Berhati-hati Bercuti <b>di Cameron Highlands</b>

Posted: 07 May 2014 10:13 AM PDT

Ketika sedang Blogwalking, saya "terbaca" entry berikut >>> hati-hati-bercuti-di-cameron-highland, saya tertarik untuk berkongsi pengalaman kena cekik darah oleh pemilik sebuah kedai makan kecil di Brinchang, bersebelahan  stesen bas Brinchang pada April 2014. 

(Sebelum ini, pada 2007 pernah sepupu saya dipukau semasa ke Pasar Malam di Brincang hinggakan puas keluarganya mencari selepas 5 jam kemudian pada jam 12 tengah malam barulah mereka temui sepupu saya ini di sebuah bangunan yang dalam pembinaan dalam keadaan mamai, blur tak dapat bercakap, hingga kini kejadian tersebut masih menjadi misteri hinggakan sepupu saya tidak dapat terangkan bagaimana dia dipukau hingga tidak sedar diri. 

Pengalaman lain kena "sembelih" oleh peniaga kedai makan kampung di tepi jalan ialah semasa pulang dari Kedah. Sampai pertengahan jalan ahli keluarga 10 orang berhenti makan. Bapa saya order makan malam semuanya untuk 10orang, nasi 10 orang sayur kailan 10 orang makan, tomyam 10 orang  makan, telur dadar 10 orang  makan & air 10 orang  makan. Geramnya makanan yang sampai kuantitinya tidak sampai untuk jumlah 10 orang, memang sedikit sangat yang dihidangkan disekalikan semua dalam beberapa bekas sahaja. 

Alangkah terkejutnya kami, bila dah habis makan, bila diminta bil jumlah semua sekali adalah RM110, langsung jauh berbeza begitu mahal jika hendak dibandingkan dengan kuantiti serta kualiti makanan yang dihidangkan kepada kami, dengan sayur macam sesuai diberikan makan kambing sahaja, lauk pula macam apa entah. Disebabkan penat dan terkejut, kami terkedu untuk melawan peniaga tersebut bahawa harga makanan betul cekik darah. Kami terus ke kereta masing-masing, sampai rumah barulah kami buka mulut tentang kejadian tersebut. 

Taktik peniaga tersebut CEKIK DARAH kerana mereka tahu jika mereka cekik darah tinggi melambung sekalipun, kami bukannya pelanggan tetap kedai makan tersebut dan kami tidak akan kembali ke kedai makan tersebut lagi. Kemudian, peniaga tersebut mengenakan bayaran secara lum sum RM11 seorang untuk memudahkan dia mengira bayaran makanan tanpa melihat kuantiti dan kualiti makanan yang sampai. Akhirnya saya bagitau bapa saya, lain kali kena order makan cukuplah 2-3 orang sahaja untuk setiap jenis lauk untuk 10 orang makan, kerana ianya sudah mencukupi. Jika bertemu lagi jenis peniaga tersebut yang suka CEKIK DARAH, bersedia untuk berhujah dengannya tapi jangan la sehingga macam nak bergaduh pula). 

Jika ke arah Ringlet, medan selera tersebut berada di sebelah kiri bersebelahan Stesen Bas Brinchang, kedai yang cekik darah saya ni berada hampir ditengah-tengah medan selera tersebut (selepas dicekik darah, saya terus berjalan keluar daripada kedai makan tersebut dengan perasaan geram, jadi tak sempat nak ambil gambar)....


Kejadian bermula apabila saya bungkus makan untuk 5 orang, (nak jimat punya pasal) saya & adik order Ayam Masak Kicap (tertulis di menu RM5.00 untuk seorang makan) untuk 2 orang makan, Ayam Masak Paprik (tertulis di menu RM5.00 untuk seorang makan) untuk 2 orang makan, sayur kailan ikan masin untuk 2 orang makan (tertulis di menu RM4.00 untuk seorang makan), nasi putih 5 orang makan (harga di menu RM1.00 untuk seorang makan), air tea panas untuk 2 orang. (Cadang nak order masakan campur tapi peniaga tersebut bagitau nasi campur dah habis, tapi saya suspek yang mereka sengaja tidak hidangkan nasi campur supaya mereka dapat jual masakan panas yang memberikan keuntungan yang lebih tinggi).

Saya memilih kedai tersebut kerana kedai-kedai makan yang lain banyak yang dah penuh, kena pula pada musim cuti sekolah, yang tinggal hanya kedai tersebut dimana yang jaga kedai adalah seorang perempuan awal usia 40-an dan seorang tukang masak. Petua saya, biasanya jika ingin pilih kedai yang terbaik, saya akan pilih kedai yang ramai orang, kerana mungkin ramai orang disebabkan layanannya terbaik, sedap dan harga murah. 
Sebaik sahaja makan siap dimasak  (walaupun takdela sedap sangat), peniaga perempuan tersebut tanpa mengira di depan saya bagitau harga yang perlu saya bayar adalah RM68.00
Selepas sambung habiskan minuman yang kami minum, adik saya bagitau "Harga makanan tu macam tak logik je, mahal melampau sangat selepas berpandukan menu yang kami lihat sebelum itu. Nasib baik saya masih ingat harga makanan tersebut seperti yang tercatat pada menu. Peniaga tersebut licik selepas menu ditunjuk terus disembunyikan menu makanan tersebut supaya pelanggan tidak dapat bandingkan harga semasa bayar nanti...).. Adik saya ni memang teliti tentang harga makanan disebabkan geram ramai sangat yang makan duit HARAM cekik darah orang dengan tipu dalam meniaga lebih-lebih lagi semasa.
Dengan geram, saya dan adik saya panggil peniaga perempuan tersebut minta kira kembali bil tersebut. Maka dia mengira depan saya secara rawak, dia cakap lauk RM40, sayur RM10, air dan nasi RM18, dengan nada MARAH DAN LAGAK MACAM GENGSTER kemudian dia terus pergi ke meja lain tanpa tunggu komplen dari kami, mungkin dia fikir dengan LAGAK SAMSENG maka pelanggan takut untuk mempersoal harga yang dikenakan pada kami. TINDAKAN KAMI TERSEBUT TURUT DIPERHATIKAN OLEH PELANGGAN LAIN, ADE YANG GELISAH TAKUT KENA TIPU MACAM KAMI....
DISEBABKAN tidak puas hati, saya dan adik saya memanggil perempuan tersebut untuk kali ke-3, supaya dia tunjukkan kami macammana dia kira makanan kami. Untuk mengelakkan pelanggan lain nampak PENIPUAN dia, maka dia membawa kami ke kaunter.
Maka daripada kertas pesanan order kami tersebut dia menunjukkan dia mengira kembali makanan kami  tersebut, HASILNYA AMAT MEMERANJATKAN, MEMANG JAUH DENGAN BAYARAN YANG MELEBIHI DARIPADA JUMLAH YANG SEPATUTNYA.... 
Perempuan tersebut mulanya mengira, lauk untuk 4 orang makan adalah RM40, maka terus saya bagitau "BOLEH SAYA NAK LIHAT BUKU MENU?" kerana seingat saya harganya adalah RM5.00 untuk seorang makan dan SEPATUTNYA UNTUK LAUK adalah RM20 SAHAJA. Selepas melihat hujah saya, dia tergamam seketika terus dia tukar statement yang dia ORDER LAUK UNTUK 6 ORANG MAKAN, JADI HARGANYA ADALAH RM30.00. Malas nak panjangkan cerita saya minta dia kira harga untuk sayur pula untuk 2 orang makan, dengan menekan-nekan Kalkulator jadi dia mengira RM4.00 untuk 4 orang makan jadi harganya RM16.00 (sengaja dia lebihkan kuantiti semasa mengira untuk mengenakan kami dengan harga tinggi). Tanya saya, "Harga nasi pula???". Dia menjawab RM2.00 x 5 orang, jadi harga RM10.00, 2 air tea panas yang kami minum adalah RM4, jadi jumlah keseluruhan adalah RM60 (harga tersebut adalah RM8 lebih murah daripada harga RM68 yang dikenakan kepada kami semasa kali pertama perempuan tersebut mengiranya, memang "celaka" perempuan tersebut kerana Cekik Darah orang. Maka perempuan tersebut memberikan baki kepada kami RM8.00. Malas nak panjangkan cerita kami terus keluar daripada kedai tersebut disebabkan kepenatan memandu berjam-jam, otak pun dah penat berfikir, inikan pula nak bertekak dengan Peniaga Cekik Darah & Makan Duit HARAM ini. Disebabkan kami pun tergamam, tak sangka perkara tersebut terjadi kepada kami hinggakan kami tak dapat untuk maki kembali perempuan tersebut dan mematahkan segala "hujah-hujah"nya...

Semasa berjalan pulang masuk kereta, saya mengira kembali adakah betul kiraan perempuan tersebut untuk makanan kami yang tidak seberapa itu, sekali lagi meluap perasaan marah kerana sebenarnya kami masih lagi ditipu...

Harga yang sepatutnya kami bayar adalah:-
Lauk x 4 orang makan = RM5.00 x 4 = RM20.00
Sayur 2 orang makan  =  RM4.00 x 2 = RM8.00
Nasi x 5 orang makan = RM1.50 x 5 = RM7.50
Air Tea Panas             = RM 1.50 x 2 = RM3.00
Jumlah yang seharusnya dibayar        = RM38.50
HARGA YANG DIKENAKAN KEPADA KAMI ADALAH MELEBIHI RM29.50, menghampiri 50% jumlah bayaran sebenar makanan yang dikenakan kepada kami iaitu RM68.00...
TUJUAN SAYA BERKONGSI DI ENTRY INI BUKAN UNTUK BERKIRA TENTANG WANG RINGGIT, tetapi kami GERAM DAN MARAH DENGAN SEGELINTIR PENIAGA MELAYU YANG SUKA MENGAMBIL KESEMPATAN, MENANGGUK DI AIR YANG KERUH, MENIPU DAYA DENGAN PENUH MUSLIHAT, CEKIK DARAH.... 
Mungkin ini terjadi kerana ramai dalam kalangan kita yang mungkin tidak terlalu teliti apabila ianya melibatkan pembayaran makanan, langsung tidak mempersoalkan tindakan peniaga walaupun mengetahui mereka meletakkan harga yang tinggi diluar logik akal, yang akhirnya menjadi peluang untuk peniaga yang tidak bertanggungjawab ini untuk mengambil kesempatan.  

Kekadang ada pelanggan ke kedai makan orang Melayu ni sebenarnya untuk membantu perniagaan orang Melayu tetapi akhirnya pelanggan kembali yang kena "sembelih" dicekik darah... Bagaimana pula dengan yang MEREKA yang kurang berkemampuan yang datang bercuti membawa keluarga ke Cameron Highlands yang berkorban demi melihat wajah ceria dan gembira anak-anak mereka yang ramai bercuti di tempat peranginan tinggi, BUKANLAH TINDAKAN PENIAGA SEBEGINI MENGANIAYAI MEREKA??? ... 

Diari Umi: Kasih ter&#39;erat&#39; <b>di Cameron Highlands</b>.

Posted: 07 May 2014 04:55 AM PDT

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.
Mood hendak senyum sampai telinga, mood hendak rasa bahagia sampai bila-bila, tatkala bunyi handphone menandakan ada pesanan teks wechat masuk, "nanti, beritahu cikgu, Auni cuti sampai 7hb, kita pergi holiday di Cameron Highlands". What? Cameron Highlands? tempat yang ada pokok teh tu? petik stoberi? errr...err...err...terkedu. Dua hari selepas itu mood senyap membuatkan situasi dalam dilema, pergi atau tidak. Apatah lagi diberi pilihan, hendak hari Sabtu atau Isnin. Tanya aku, mestilah aku pilih Sabtu, dapatla berlama sedikit di sana, berasa kemeriahan Cameron Highlands yang baru kali ini hendak pergian genap aku berusia 30 tahun. Hendak menyampaikan Sabtu, sampai melalut-lalut aku buat kerja, sampaikan termimpi-mimpi aku sudah berada di sana. Gila.
Cameron Highlands, satu tempat yang aku sangat bermimpi hendak pergi. Entahlah, kenapa Cameron Highlands pun aku tidak tahu. Mungkin, aku sering diimaginasikan dengan cerita dalam novel, sering rasa menikmati keindahan dengan gambar-gambar kawan yang sudah sampai ke sana. Indahnya bila impian menjadi kenyataan, indahnya bila selama ini bermimpi menjadi realiti. Syukur dengan rasa yang tidak sabar.
Bersemangat waja aku pulun kemas rumah, packing barang macam biasa, sukanya hati, gembiranya perasaan sampai tidak boleh gambar dengan kata-kata, boleh dikatakan ini percutian pertama bagi kami berlima. (aku, abi dan anak-anak sahaja). Aku tidak mahu memikirkan apa yang menanti di sana kerana menguruskan anak-anak sendirian, itu sudah memang pasti. Kami bertolak tengah hari Sabtu, melalui jalan bengkang-bengkok, naik bukit membuatkan yang menumpang pun rasa tercabar. Yang memandu apatah lagi, rasa bagai tidak sampai-sampai. Mujur trio aku tidak buat hal sangat, aku memangku Arrizqi di kerusi penumpang hadapan memberi ruang Auni dan Adli berbaring di kerusi belakang.
Hari pertama, layan pasar malam Berincang, hohohoo...gilala. Meriah sangat-sangat. Berjalan, ambil gambar dan bergilir dukung Arrizqi sambil mengejar Adli yang suka benar main sorok-sorok. Berjalan cuci mata, meredah orang dan shopping makanan, hahahaa. Aku sudah ditawan keenakkan cendawan goreng Cameron Highlands. Pantang jumpa gerai jualan, pasti aku singgah sampaikan Adli pun terikut sama. Auni, dia pulun makan stoberi cicah coklat, berlidi-lidi dia seorang sahaja yang habiskan. Mula-mula beli 3 cucuk, up naik 5 cucuk, up lagi 7 cucuk, sudahnya abi belikan satu bekas stoberi dan satu coklat pencecah untuk Auni, hahahaa. Aku? macam biasalah, makanan dan fridge magnet, da jadi tokey pun still cari fm kan, sukala tengok. Cantik-cantik.
Malam itu, makan steamboat di restoran berdekatan hotel, hrmmm. Kali kedua aku makan steamboat tapi kali pertama makan dengan suami. Licin, walaupun berlaga sudu mangkuk senduk dengan anak-anak, dorang buat konset di meja, sudu garfu mangkuk terbang ke bawah, bikin havoc saja sampai orang meja sebelah pun turut sama tumpang berhibur dengan keletah dorang, yang kagum bila tiba masa makan, kesemuanya baik menghirup sup satu mangkuk seorang.
Hari kedua, jalan-jalan cari ketenangan. Ketenangan? takyah harap sangatla pabila berjalan dengan trio tu, sorang ke hulu sorang ke hilir sorang ke barat, sabar je la. Buat lawatan di Bee Farm. Farm dalam Melayu panggil apa eh?
"umi, itu Willy" Auni menjerit bila nampak patung lebah.
"umi, aya umi, aya" kata Adli.
"Maya la, Adli" balas Auni balik, da sudah bergaduh pula di tempat lebah tu.
Satu hal lain, bila sudah dapat berjalan sendiri asyikla kerja hendak melencong. Tabah je la yang mengejar, hendak jadi mamarazzi lagi, hendak possing lagi. Isk!
Seterusnya ke ladang teh, abi bawa ke BOH. Huaaaa...seronok bila nampak hijau sesaja. Sepanjang jalan aku sibuk merakam gambar lagak jurugambar profesional. Lantakla mutu gambar nanti, janji ada kenangan. Selepas ini entah bila lagi hendak sampai semula ke Cameron Highlands.
Habis pusingan, kami ke tempat rama-rama pula, memuaskan hati anak-anak, nyata mereka gembira. Ada benda yang boleh Auni cerita. Berjalan menyelusuri jalan-jalan kecil menikmati keindahan dan kedinginan udara, wah! rasa macam dalam drama. Best!
Letih turun naik-turun naik, kami balik berehat sebentar sebelum keluar semula mencari makan dan jalan-jalan. Auni macam biasa dengan stoberi cucuknya, Adli dengan perangai suka berlari dan menyorok, Arrizqi pantang nampak mainan yang bergantung-gantung, jarinya comel mengimbal balik permainan.
Malam itu kami makan ikan  bakar dan sup ayam di restoran berdekatan juga. Macam biasa, konset di meja makan, membuatkan pakcik dan makcik meja sebelah rela hati membantu aku dan abi memerhatikan trio. Abi murah hati belanja pakcik dan makcik sekali malam itu, oh terasa nikmat makan. Malam terakhir, aku hanya melepaskan penat sahaja sambil sibuk berbalas wassapp dengan teman-teman.
Ok, keesokkan harinya, time to go, Auni paling suka bangun sambil menjengah tingkap hotel,
"bangun-bangun, hari dah pagi" lantang membuatkan abi pun turut sama bangun. Aku sengih sahaja, sambil mengemas barang-barang. Hari ini, jalan ke pasar pagi dan terus turun balik Sg. Buloh, sayangnya hendak menamatkan percutian yang singkat tapi penuh makna ini. Ok, shopping lagi. Sememangnya, menjadi pengurus rumah tangga ini, bershopping menggunakan wang suami sahajalah, macam-macam yang aku rengekkan, hendak itu-hendak ini, "ambil sahajalah, beli sahajalah, pilih sahajala" itula yang abi balas dan puas hati bila melihat aku tersenyum melebar, hehe.
Singgah di kebun kektus, rambang mata memilih pabila kuasa memilih di tangan aku. Aku hanya pilih yang berkenan sahaja selebihnya aku serahkan kepada abi, aku sudah sibuk berlari mengejar trio yang kaki sibuk bermain air, haih! Selesai berbelanja, kami turun dari Cameron Highlands, selamat tinggal Cameron, jumpa lagi 5-6 atau 7 tahun akan datang. Puas hati!
Sampai sahaja di rumah, back to normal routine, petang itu dikejutkan dengan sebiji kek daripada abi. Hrmmm, main ngelat sebab baru 5 Mei. Apapun, bila trio sudah teruja melebihi emak, selesaikan sahajalah. Beza satu hari je pun, apa hendak dikisahkan? Syukur aku masih berdiri dan sihat di kala umur 30 tahun pada 6 Mei, semalam. Terima kasih atas ingatan dan ucapan dan doa kawan-kawan di media sosial. Aku terharu sangat-sangat masih ada yang mengingati aku yang bukan siapa-siapa ini.
Aku sudah pun mendapat hadiah yang paling istimewa di Cameron Highlands, pasti sukar hendak aku padamkan satu-satunya kenangan paling indah sepanjang 30tahun ini. Klise. Terima kasih, abi kerana sangat membantu semasa di sana. Semoga, kehidupan aku yang seterusnya akan lebih bermakna. InshaaALLAH.
Jom kita layan gambar terbaik sepanjang di sana.
 Pergi waktu petang, masih belum ramai orang turun pasar. Menjelang malam, keadaan sesak sampai parking pun penuh, menjelang hari Ahad suasana sangatla aman dan damai malah beberapa buah kedai tutup.
Wajah-wajah ceria dapat berjalan jauh daripada rumah.
 Lebah, menjadikan anak-anak ingat kepada Maya dan Willy, Maya si lebah.
 Saujana mata memandang, cantik sampai tidak terkata. Aku suka tengok si bapa dengan anak-anak tu, macam keretapi. Manis je.
Rama-rama, Arrizqi dan Adli berjalan tanpa henti, Auni yang menikmati dengan mulut macam bertih goreng, letih dan terkesima hendak menjawab segala persoalannya.
Kami tidak dapat petik stoberi sebab sudah habis stoberi dipetik orang jadi kami makan aiskrim Malaysia stoberi sahajalah, hihiii.
 Makan ikan bakar, service lambat bangat.
Me, already 30th years old with beloved family.
The best family potret pada kali ini ialah, tadaaaa.
Dua kali snap, Arrizqi tidak juga pandang kamera, haih! Jadilah as memori.
Cukup panjang tidak ni? Ihiks. Maafkan aku kerana aku sangat tidak pandai buat entry percutian dengan terperinci, aku juga tidak pandai mengarang entry part by part dimana seperti biasa, aku pulun dalam satu entry, maafkan aku. Akhir kata, terima kasih kawan-kawan blogger yang banyak menyokong aku, terima kasih kawan-kawan yang sentiasa mengingati aku, terima kasih kawan-kawan yang sentiasa ada bila aku memerlukan. Terima kasih-terima kasih-terima kasih dan terima kasih. Jumpa di entry seterusnya, daaa.
" ); (function() { var nn = document.createElement('script'); nn.type = 'text/javascript'; nn.src = 'http://synad2.nuffnang.com.my/lr.js'; var s = document.getElementsByTagName('script')[0]; s.parentNode.insertBefore(nn, s.nextSibling); })();

0 ulasan:

Catat Ulasan

 

BLOG PAHANG

Copyright 2010 All Rights Reserved